Para arkeolog mengklaim telah menemukan tempat kelahiran rasul Petrus dan Andreas
Cari Berita

Advertisement

Para arkeolog mengklaim telah menemukan tempat kelahiran rasul Petrus dan Andreas

baitsuci
Wednesday, July 24, 2019


Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa sebuah gereja kuno di wilayah Galilea yang dibangun di tempat kelahiran rasul Peter dan Andrew , direktur penggalian mengatakan Jumat lalu.

Mordechai Aviam dari Kinneret Academic College di lepas pantai Danau Galilea mengatakan penggalian di dekat El-Araj mengkonfirmasi bahwa ini akan menjadi situs Betsaida , sebuah desa nelayan tempat Pedro dan saudaranya André dilahirkan, menurut laporan itu. dari Injil Yohanes.

Sebuah gereja Bizantium ditemukan di dekat reruntuhan permukiman Romawi, sesuai dengan lokasi Bethsaida yang dijelaskan oleh sejarawan Romawi Flavius ​​Josephus, kata Aviam.

Gereja yang baru ditemukan itu juga cocok dengan kisah Willibald, uskup Bavaria Eichstätt, Jerman, yang mengunjungi daerah itu sekitar 725 M dan melaporkan bahwa sebuah gereja telah dibangun di Bethsaida di lokasi rumah Peter dan Andrew, tambahnya. .

Aviam mengatakan bahwa, menurut Willibald, Bethsaida berada di antara situs alkitabiah Kapernaum dan Kursi.

"Kami hanya menggali sepertiga dari gereja, sedikit kurang, tetapi ada sebuah gereja di sana dan pasti," kata Aviam kepada AFP. "Rencananya dari sebuah gereja, tanggalnya adalah Bizantium, lantai mosaiknya khas, paduan suara tinggi, semua yang khas gereja."

“Antara Kapernaum dan Kursi hanya ada satu tempat di mana sebuah gereja digambarkan oleh pengunjung di abad ke delapan, dan kami menemukannya. Jadi ini satu-satunya, ”kata Aviam.

El-Araj, yang dikenal sebagai Beit Habeck dalam bahasa Ibrani, bukan satu-satunya kandidat untuk situs Betsaida.


Penggalian telah berlangsung di situs arkeologi Et-Tell di Tepi Barat sejak 1987. Menurut situs National Geographic, ada benteng besar dari abad ke-9 SM dan "rumah-rumah era Romawi dengan peralatan memancing, termasuk jangkar besi, kail pancing dan sisa-sisa apa yang mungkin merupakan kuil Romawi ”.

Aviam yakin bahwa ia dan tim internasionalnya, bersama Profesor R. Steven Notley dari New York's Nyack College, sedang menggali di tempat yang tepat.

“Kami memiliki desa Romawi, di desa kami memiliki tembikar, koin, juga vas batu yang merupakan ciri khas kehidupan Yahudi abad pertama. Jadi sekarang kami telah memperkuat asumsi kami dan mengidentifikasi bahwa El-Araj adalah kandidat yang jauh lebih baik untuk Bethsaida daripada Et-Tell, ”katanya.

“Et-Tell telah digali selama 32 tahun terakhir. Kami mulai menggali dua tahun lalu karena kami pikir itu adalah tempat terbaik dan sekarang kami memiliki bukti, ”tambahnya.

Notley, yang diwawancarai oleh surat kabar Israel Haaretz, sedikit lebih berhati-hati, mengatakan bahwa kesimpulannya akan dibuat jika penggalian penuh gereja di El-Araj mengungkapkan sebuah prasasti. "Adalah normal untuk menemukan sebuah prasasti di sebuah gereja Bizantium, yang menggambarkan dalam ingatan siapa yang membangunnya, misalnya," katanya kepada surat kabar itu.