10 Ciri Wanita Pria Kristen Jangan Pernah Menikah
Cari Berita

Advertisement

10 Ciri Wanita Pria Kristen Jangan Pernah Menikah

baitsuci
Sunday, August 11, 2019


Seringkali dalam pencarian menuju pernikahan dan menemukan "yang", sesuatu terjadi. Sangat mudah untuk mengabaikan hal-hal yang tampaknya tidak terlalu penting saat berpacaran, tetapi hal-hal ini bisa menjadi pola yang merusak begitu menikah. Tetapi cinta tidak harus buta. Tidak ada alasan untuk puas dengan hubungan yang tidak sehat atau berbahaya, hanya untuk mengejar menikah.

Kita semua memiliki masalah dosa yang kita tangani setiap hari. Kita semua membuat kesalahan yang sering kita berharap bisa kita lakukan. Kita semua membutuhkan rahmat dan kebebasan yang hanya dapat ditawarkan oleh Kristus sendiri. Tapi pernikahan kita lebih sehat ketika kita mengenali tanda bahaya dalam hubungan kencan kita, daripada memilih untuk tidak melihat masalah sama sekali.

Tuhan peduli dengan keputusan yang kita buat. Dia peduli tentang siapa yang kita nikahi. Dan kita dapat percaya bahwa Dia akan memberikan bimbingan, dan membantu kita melihat beberapa tanda bahaya yang harus diperhatikan di sepanjang jalan.

1.Berbeda keyakinan

Berhati-hatilah untuk tidak menerima kurang dari apa yang Tuhan inginkan untuk kesehatan rohani dan perawatan pernikahan Anda. Perkawinan dapat menjadi cukup sulit di kali, menambah tekanan dari pandangan spiritual yang berlawanan, dan Anda mungkin berada dalam masalah besar ketika stres kehidupan normal terjadi. Jika Anda memiliki keyakinan yang sangat berbeda sekarang, jangan salah berasumsi Anda akan membuatnya "berbalik," atau mengubah caranya nanti. Itu mungkin terjadi, tetapi mungkin tidak.

“Jangan menjadi pasangan yang tidak seimbang dengan orang yang tidak percaya. Untuk kemitraan apa memiliki kebenaran dengan pelanggaran hukum? Atau persekutuan apa yang memiliki terang dengan kegelapan? ”  2 Kor. 6:14

2.RINGAN TANGAN/SUKA KEKERASAN
Berkali-kali “pelaku kekerasan” diasumsikan sebagai laki-laki, tetapi perempuan juga berjuang dengan perangkap yang sama ini, dan lelaki dalam hidupnya mungkin merasa sulit untuk membicarakan masalah atau mencari bantuan. Laki-laki sering dapat menjadi korban pelecehan hubungan yang tak terlihat dan menemukan diri mereka berhadapan dengan tingkat rasa malu, rasa bersalah, dan ketidakmampuan yang dalam.

Ps. 11: 5  mengatakan, “Tuhan memeriksa orang-orang benar, tetapi orang fasik dan orang-orang yang mencintai kekerasan, dia benci.”  Ayat ini mengingatkan kita tentang bagaimana perasaan Allah tentang hati yang memicu kekerasan. Tidak ada yang pantas disalahgunakan. Pernah. Bergeraklah dengan cepat menjauh dari orang yang membawa Anda secara fisik, verbal, atau emosi yang mendalam. Anda bukan anugrah keselamatan mereka. Itu adalah pekerjaan Tuhan. Pernikahan harus dibangun di atas cinta dan hormat yang dalam, dan pelecehan dalam bentuk apa pun tidak ada tempatnya.

3.Manipulator
Perilaku berbahaya dan berbahaya orang ini dapat mengindikasikan masalah besar di masa depan. Apa yang mungkin disamarkan sebagai "Aku hanya peduli padamu," bisa benar-benar menjadi kebutuhan untuk kontrol konstan atau hati kecemburuan. Dia mungkin mendominasi dan berusaha untuk membuat keputusan untuk Anda, terutama dalam hal dengan siapa Anda menghabiskan waktu bersama Anda. Dia mungkin sering memeriksa Anda, mengawasi, atau menuduh Anda selingkuh. Orang yang didorong oleh kebutuhan kontrol akan memiliki masalah terus-menerus dengan apakah dia dapat “mempercayai Anda.” Seringkali, di bawah genggamannya, Anda mungkin mulai merasa seperti Anda sulit bernapas. Mencekik. Seharusnya begitu, itulah cara Anda dipegang erat-erat.

Yakobus 3:16  mengatakan,  "Karena di mana ada kecemburuan dan ambisi egois, akan ada kekacauan dan setiap praktik keji."  Dan itu bukan tempat untuk memulai pernikahan.

4. Wanita Marah dan Berperang

Jika pasangan Anda tidak bisa mengendalikan emosinya sebelum Anda menikah, dia pasti tidak akan setelah Anda menikah. Dalam kebanyakan kasus, perilakunya akan memburuk. Tidak peduli apa tipe kepribadian kita, itu tetap tidak memberi kita ruang untuk membajak siapa pun di jalur kita dengan kata-kata dan kata-kata kasar yang kejam. Luangkan waktu untuk melihat bagaimana dia merespons dalam berbagai skenario, terutama ketika berada di bawah tekanan.

Amsal 25:24 ,  "Lebih baik hidup di sudut atap daripada di rumah yang dibagikan dengan seorang wanita yang suka bertengkar."  Ini lebih dari, "Aku hanya mengalami hari yang buruk." Disposisi yang marah dan suka bertengkar memiliki pola negatif, kata-kata kasar, dan emosi yang menyala-nyala. Kuncinya adalah - apakah dia menyadari itu adalah area kelemahan yang dia inginkan agar Tuhan ubah? Jika jawabannya “tidak,” jauhkan

5. Sang Penggoda

Perilaku yang ditetapkan sebelum menikah tidak akan hilang secara ajaib begitu Anda berkata, "Saya lakukan." Dosa seksual dapat menjadi jebakan yang dalam dari musuh dan sekali terjerat dalam pola yang merusak ini, mereka sulit untuk dilanggar. Namun rasa sakit atau kesalahan di masa lalu seharusnya tidak memiliki kendali atas masa kini dan masa depan kita. Tuhan menebus, membebaskan, dan berhasrat untuk membuat kita baru.

Buat pilihan bersama untuk hidup dengan standar-Nya dalam hubungan Anda. Kebohongan dunia mengatakan bahwa seks sebelum menikah adalah normal, bukan masalah besar. Namun ini masalah besar. Jangan jatuh untuk kebohongan musuh. Hati Kristus mencari yang terbaik untuk orang yang mereka kasihi, berhasrat untuk membangun, melindungi, dan mendorong pola-pola yang sehat dan aman.

Dalam kisah Yusuf dalam  Kejadian 39 ,  kita melihat istri Potifar mengejarnya dengan kemajuan seksual hari demi hari. Itu tanpa henti. Tapi dia tidak jatuh. Alkitab berkata, “dia melarikan diri.” Orang yang bijaksana.

6. Penipu, Pembohong

Setiap pernikahan harus dibangun di atas kepercayaan. Tanpa ini sebagai fondasi yang kuat, Anda berada dalam kesulitan sejak awal. Jadi bagaimana dengan "kebohongan kecil putih" yang Anda mulai perhatikan di sepanjang jalan? Pada kenyataannya, tidak ada kebohongan putih kecil. Setiap kebohongan dimaksudkan untuk menyembunyikan, menipu, atau memanipulasi kebenaran. Tidak ada ruang untuk ketidakjujuran dalam hubungan yang sehat dan penuh kasih. Ini jebakan yang berbahaya dan Anda akan selalu bertanya-tanya apa yang disembunyikannya.

Dalam  Hakim-hakim 16 , kita membaca kisah Delilah, yang merencanakan dan menipu orang kuat Simson, akhirnya menipu dia. Dia dengan bodohnya terpikat oleh rayuannya dan jatuh ke dalam kehancuran yang mendalam karenanya. Terserah pikiran kita sendiri, kita, seperti Samson, mungkin kehilangan sinyal bahwa ada masalah di depan.

7. Kecanduan

Orang ini membutuhkan kebebasan yang hanya dapat datang dengan mengakui ada masalah, mencari bantuan profesional dan bersandar pada kekuatan yang dapat diberikan Tuhan. Kecanduan alkohol, obat-obatan terlarang, pornografi, atau kebiasaan yang merusak akan menyebabkan masalah yang mendalam di depan. Dan meskipun hubungan Anda tampaknya menantangnya ke arah yang benar, jangan tertipu bahwa dia akan begitu cepat "menyerahkan semuanya untuk Anda," tanpa bantuan dan pertanggungjawaban bantuan profesional.

Anda bukan orang yang membebaskannya dan peran Anda bukanlah berusaha mengubah hati mereka. Hanya Tuhan yang bisa melakukan itu. 1 Kor. 6:12  mengatakan,  “Segala sesuatu halal bagiku, tetapi tidak semua hal menguntungkan. Semua hal halal bagi saya, tetapi saya tidak akan dikuasai oleh apa pun. "

8. Sang Narsisis, Diva

Tidak peduli seberapa cantik, berbakat, dan mempesona dia mungkin tampak, pernikahan dibangun di atas kata "bersama." Jika hubungan sebelum menikah tampaknya selalu tentang dia, Anda mungkin berada dalam untuk beberapa perjuangan ke depan. "Diva" umumnya merujuk pada seseorang yang menuntut pusat perhatian dan fokus dengan mengorbankan perasaan orang lain. Kerendahan hati, kasih sayang, cinta, dan rasa hormat adalah karakteristik yang jauh lebih mengagumkan daripada hanya dari luar. "Pesona itu menipu, dan keindahan itu sia-sia, tetapi seorang wanita yang takut akan Tuhan harus dipuji"  Ams. 31:30 .
9. Penggali Emas / Pemboros Besar

Kebiasaan belanja rahasia? Lebih tertarik pada rekening bank Anda atau apa yang bisa Anda beli, daripada Anda? Setelah menikah, pola-pola ini dapat memburuk ketika stres kehidupan keluarga dan tanggung jawab meningkat. Masalah uang dan kesulitan keuangan adalah salah satu penyebab utama perceraian. Cari bendera merah dan putuskan di depan jika Anda berdua dapat menyetujui masalah besar. “ Karena cinta akan uang adalah akar segala kejahatan. Beberapa orang, yang sangat ingin uang, telah mengembara dari iman dan menusuk diri mereka sendiri dengan banyak kesedihan ”  1 Tim. 6:10 .
10. Orang Yang Tidak Akan Meninggalkan RUMAH

Sulit untuk hidup di masa depan menjadi satu daging ketika salah satu pasangan masih terikat terlalu erat dengan orang tua mereka. Tidak ada salahnya memiliki hubungan yang dekat dan sehat dengan orang tua kita sepanjang hidup, sampai Anda membiarkannya mengambil keputusan atau mengendalikan pernikahan Anda. Orang tua dimaksudkan untuk menawarkan perlindungan kepada anak-anak, bahkan anak-anak dewasa. Tetapi setelah menikah, pasangan itu harus diberi tempat utama kepemimpinan dan perawatan, di bawah otoritas Allah. Bicara tentang batasan yang sehat sebelum Anda menikah, jangan menganggapnya sebagai "bukan masalah besar." Anda mungkin mengetahui kemudian seberapa besar masalahnya. “Karena alasan inilah seorang pria akan meninggalkan ayah dan ibunya, dan bersatu dengan istrinya; dan mereka akan menjadi satu daging. "  Kejadian 2:24

Firman Tuhan memberikan tuntunan untuk pernikahan dan menawarkan banyak contoh untuk kehidupan yang bijaksana. Itu benar-benar turun ke pilihan. Apa yang kita percayai tentang apa yang Dia katakan, dan apakah kita akan memandang kepada-Nya hikmat dalam hubungan dan bagaimana kita menjalani hidup kita?

Ada pertempuran memperebutkan pernikahan hari ini, dan musuh tidak akan menyukai apa pun selain menghancurkan pernikahanmu bahkan sebelum itu dimulai, atau untuk membujukmu menjadi pernikahan yang berbahaya. Jangan biarkan Dia menang. Cari Firman Tuhan untuk apa yang Dia katakan. Kata-katanya adalah yang paling penting.