10 Kebenaran Esensial tentang Pemberian atau Persembahan Kristen - Renungan kristen -->
Cari Berita

Advertisement

10 Kebenaran Esensial tentang Pemberian atau Persembahan Kristen - Renungan kristen

baitsuci
Tuesday, August 6, 2019

10 Kebenaran Esensial tentang Pemberian atau Persembahan Kristen

Sangat sering, orang bertanya atau bertanya-tanya "apa prinsip dasar alkitabiah untuk Persembahan Kristen?" Ketika kita mencari jawaban Allah untuk pertanyaan itu dan ketika kita merenungkan pemberian kita sendiri kepada gereja Tuhan sebagai tanggapan terhadap pengajaran Firman-Nya yang jelas, mungkin akan bijaksana dan bermanfaat untuk meninjau kembali asas-asas itu di sini.

Pertama, mari kita melihat ke Firman Tuhan itu sendiri, tanpa komentar:

Matius 6: 1-4 "Ingatlah, jangan kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka, karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di sorga. 2. Jadi apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya mereka dipuji orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya. 3. Tetapi jika engkau memberi sedekah, janganlah diketahui tangan kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu. 4. Hendaklah sedekahmu itu diberikan dengan tersembunyi, maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu."

1 Korintus 16: 1-2
"1.Tentang pengumpulan uang bagi orang-orang kudus, hendaklah kamu berbuat sesuai dengan petunjuk-petunjuk yang kuberikan kepada Jemaat-jemaat di Galatia. 2. Pada hari pertama dari tiap-tiap minggu hendaklah kamu masing-masing — sesuai dengan apa yang kamu peroleh — menyisihkan sesuatu dan menyimpannya di rumah, supaya jangan pengumpulan itu baru diadakan, kalau aku datang."

2 Korintus 8: 9-15
"9.Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya. 10. Inilah pendapatku tentang hal itu, yang mungkin berfaedah bagimu. Memang sudah sejak tahun yang lalu kamu mulai melaksanakannya dan mengambil keputusan untuk menyelesaikannya juga. 11. Maka sekarang, selesaikan jugalah pelaksanaannya itu! Hendaklah pelaksanaannya sepadan dengan kerelaanmu, dan lakukanlah itu dengan apa yang ada padamu. 12. Sebab jika kamu rela untuk memberi, maka pemberianmu akan diterima, kalau pemberianmu itu berdasarkan apa yang ada padamu, bukan berdasarkan apa yang tidak ada padamu. 13. Sebab kamu dibebani bukanlah supaya orang-orang lain mendapat keringanan, tetapi supaya ada keseimbangan. 14. Maka hendaklah sekarang ini kelebihan kamu mencukupkan kekurangan mereka, agar kelebihan mereka kemudian mencukupkan kekurangan kamu, supaya ada keseimbangan. 15. Seperti ada tertulis: "Orang yang mengumpulkan banyak, tidak kelebihan dan orang yang mengumpulkan sedikit, tidak kekurangan."

2 Korintus 9: 6-7
6.Camkanlah ini: Orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga. 7. Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita."

Dalam ulasan kami tentang empat bagian Perjanjian Baru ini, kami menemukan setidaknya 

Sepuluh prinsip untuk pemberian Kristen.

1. Tuhan Yesus mengharapkan dan meminta kita untuk memberi. 
Yesus berkata kepada para murid-Nya, "ketika kamu memberi" tidak "jika kamu memberi" ( Matius 6: 2 )!.

Karena itu, pemberian Kristen bukanlah pilihan, tetapi lebih penting. Kita sering mendengar orang berkata: "dalam Perjanjian Lama mereka harus memberi, tetapi tidak dalam Perjanjian Baru - sekarang kita hanya memberi jika kita mau." Ini jelas bukan ajaran Yesus. Dia berharap semua pengikut-Nya menjadi pemberi. Orang Kristen akan memberi. Apakah kamu memberi?

2. Tuhan Yesus ingin kita memberi untuk alasan yang benar. Yesus memperingatkan para murid-Nya untuk tidak memberi demi dikagumi oleh manusia. "Waspadalah dalam mempraktikkan kebenaranmu di hadapan manusia agar diperhatikan oleh mereka," katanya ( Matius 6: 1 ). 

Ketika kita memberi, kita harus berhati-hati untuk memeriksa motif kita. Kita harus memberi untuk kemuliaan Allah dan kebaikan umat-Nya. Kita harus menginginkan persetujuan-Nya atas pemberian kita, daripada pujian dan kekaguman orang-orang. Apakah Anda memberi untuk pujian Tuhan atau manusia?

3. Tuhan Yesus ingin kita mempraktikkan pemberian kebajikan atau amal. 
Yesus berkata, "Ketika kamu memberi kepada orang miskin ..." ( Matius 6: 2-3 ). 

Yesus secara khusus mengajar tentang "sedekah" dalam perikop ini: bantuan, amal, atau persembahan yang murah hati bagi yang membutuhkan. Apakah Anda memberi cukup banyak kepada Gereja sehingga ia bisa bermurah hati dalam memberi yang murah hati?

4. Tuhan Yesus mengingatkan kita bahwa pemberian kita pada akhirnya adalah kepada Bapa surgawi yang melihat semuanya. Yesus berkata, "Ketika kamu memberi ... Bapamu yang melihat apa yang dikerjakan secara rahasia akan memberi kamu upah" ( Matius 6: 3-4 ). Ketika kita memberi, kita tidak hanya menambah anggaran Gereja, kita menyerahkan persembahan terima kasih kepada Bapa Sendiri. 

Karena itu, kita semua harus memberi "sebagaimana kepada Tuhan." Tujuan utama kita dalam memberi adalah untuk menyenangkan Dia. Apakah Anda sadar akan fakta bahwa pemberian Anda adalah untuk Tuhan dan dilihat oleh Tuhan?

5. Alkitab mengajarkan bahwa pemberian Kristen adalah tindakan ibadah. 
Sehubungan dengan poin sebelumnya, kita melihat kebenaran ini ditekankan dengan cara lain dalam kata-kata Paulus "Pada hari pertama setiap minggu kamu masing-masing harus mengesampingkan dan menyelamatkan" ( 1 Korintus 16: 2 ). 

Di sini Paulus mengajarkan kepada jemaat Korintus bahwa pengambilan koleksi mereka adalah tindakan ibadah yang akan menjadi bagian dari penyembahan Hari Tuhan mereka yang biasa. Ketika kita menaruh uang kita di piring, kita menyembah Allah yang Mahakuasa sesuai dengan Firman-Nya. 

Perhatikan baik-baik, Paulus berbicara di sini tentang "koleksi untuk orang-orang kudus" - ini diberikan oleh Gereja kepada Gereja untuk Gereja.Apakah Anda menyadari bahwa memberi adalah bagian dari ibadah? 

Apakah ibadah Anda di daerah ini berlimpah atau terhambat? Apakah memberi kepada Gereja prioritas dengan Anda?

6. Alkitab mengajarkan bahwa pemberian orang Kristen harus dilakukan sehubungan dengan inkarnasi. 
Banyak orang Kristen berdebat tentang apakah persepuluhan (10% dari pendapatan kita) masih menjadi standar untuk pemberian kita kepada Gereja (orang yang berselisih biasanya ingin menunjukkan bahwa kurang dari 10% baik-baik saja). 

Paul membatalkan seluruh perdebatan dalam satu ayat. Dia berkata: "Sebab kamu tahu kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa meskipun Ia kaya, namun oleh karena kamu Ia menjadi miskin, supaya kamu oleh karena kemiskinan-Nya menjadi kaya" ( 2 Korintus 8: 9). 

Pemberian diri Kristus sekarang menjadi standar untuk pemberian kita! Kita mulai dari dasar persepuluhan dan bertujuan untuk meniru pengorbanan diri-Nya. Pemberian kita harus diilhami dan diperintahkan oleh karunia Kristus yang tidak dapat diungkapkan. Mengingat tantangan semacam itu, siapa yang mungkin bisa memuaskan diri dengan bertanya "seberapa kecil persentase yang dapat diterima untuk saya berikan?" 

Apakah Anda mencoba bertahan dengan memberikan sesedikit mungkin kepada Tuhan, atau apakah Anda memberi dalam pandangan pengorbanan mahal Tuhan?

7. Alkitab mengajarkan bahwa pemberian Kristen harus dilakukan sesuai dengan kemampuan kita. 
Paulus cukup jelas dalam hal ini: "Sebab jika kesiapan itu ada, dapat diterima sesuai dengan apa yang dimiliki seseorang, bukan menurut apa yang tidak ada padanya" ( 2 Korintus 8:12 ). Dengan kata lain, Paulus mengatakan bahwa Anda harus memberi sesuai dengan apa yang telah Allah berikan kepada Anda. 

Dia mengatakannya seperti ini dalam 1 Korintus 16: 2 , "Anda masing-masing harus menyisihkan dan menyelamatkan, karena ia mungkin makmur." Ini berarti setidaknya dua hal: (1) karena kita semua seharusnya memberi secara proporsional, mereka yang memiliki lebih banyak uang diharapkan untuk memberi lebih banyak [kita yang secara khusus diberkati secara material harus mengingat ini], dan (2) Tuhan tidak pernah meminta kita untuk memberikan apa yang tidak kita miliki, atau berkontribusi di luar kemampuan kita.

Apakah Anda benar-benar memberi sebanding dengan berkat materi yang telah Tuhan berikan kepada Anda?

8. Alkitab mengajarkan bahwa kebebasan berkat Allah bagi kita berhubungan dengan kebebasan pemberian Kristen kita. 
Meskipun mungkin tampak aneh, baik Yesus maupun Paulus menekankan bahwa ada hubungan antara pemberian kita kepada Tuhan dan pemberian Tuhan kepada kita. 

Seperti yang dikatakan Paulus dalam 2 Korintus 9: 6"Sekarang ini yang aku katakan, barangsiapa yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, juga akan menuai banyak." Tentang hal ini JA Beet pernah berkata: "Mereka yang memberi berpikir, bukan seberapa sedikit yang dapat mereka berikan, seperti yang mereka lakukan jika pengayaan diri adalah tujuannya, tetapi manfaat yang akan diberikan, akan menerima kembali pada prinsip yang sama. 

Ketika mereka lakukan kepada orang lain, sehingga Tuhan akan bertindak untuk mereka. " Yesus mengingatkan kita tentang hal ini dalam Matius 6: 4, di mana Dia mengajarkan bahwa upah kita dalam memberi berasal dari Bapa surgawi kita. Seperti seseorang pernah berkata: "Keinginan untuk menjadi murah hati dan sarana untuk menjadi murah hati keduanya berasal dari Tuhan." Apakah Anda menyadari bahwa Tuhan telah memberi Anda banyak, sehingga Anda dapat memberi banyak?

9. Alkitab mengajarkan bahwa memberi kepada orang Kristen harus mau memberi, memberi secara gratis. 
Kita mempelajari hal ini dalam 2 Korintus 9: 7 "Setiap orang harus melakukan tepat seperti yang ia maksudkan di dalam hatinya, bukan dengan enggan atau di bawah paksaan." 

Tetapi bukankah ini bertentangan dengan apa yang kita pelajari di bawah prinsip pertama, bahwa pemberian Kristen bukanlah pilihan? 

Jawabannya tentu saja tidak. Pemberian orang Kristen sejati adalah wajib dan sukarela. Itu dituntut oleh Tuhan, tetapi selalu dengan sukarela diberikan oleh orang beriman. Apakah pemberian Anda kepada Gereja adalah sesuatu yang Anda lakukan dengan sepenuh hati, atau acuh tak acuh, atau dengan enggan?

10. Alkitab mengajarkan bahwa pemberian Kristen harus memberi dengan ceria. 
Seperti kata Paulus, "Tuhan mencintai pemberi yang ceria." Ini adalah pernyataan yang benar-benar luar biasa. 

Di sini Paulus meyakinkan kita bahwa Tuhan senang secara khusus kepada orang-orang yang bersukacita, energik, pemberi yang gembira. Apakah ada sukacita di hati Anda saat Anda memberi? Bisakah Anda benar-benar dicirikan sebagai "pemberi ceria"?

GILIRAN KAMU
Apa yang saudara/i tahu tentang persembahan? apakah saudara/i sudah memberi persembahan dengan hati yang bersukacita/ceria? berikan tanggapan saudara/i dikolom komentar yang sudah kami siapkan!.