12 Alasan Anda Harus Berdoa tercatat di Alkitab -->
Cari Berita

Advertisement

12 Alasan Anda Harus Berdoa tercatat di Alkitab

baitsuci
Thursday, August 15, 2019



Puji Tuhan!
Baitsuci.com-Syalom saudara-saudari terkasih dalam nama Tuhan Yesus.kali ini kita akan membahas seputaran Doa/tentang "DOA".Saya tidak ingin memberi kesan bahwa saya seorang ahli doa yang mungkin sangat ahli juga merangkai kalimat yang bagus dan tersusun rapi. Bukan saya,Tetapi itu adalah salah satu alasan mengapa saya mendapati Kitab Suci sangat membantu (lebih lanjut tentang itu nanti).

Argumen saya sederhana: Anda harus berdoa menurut Kitab Suci .
Tiga kualifikasi:Saya tidak bermaksud hanya bahwa Anda harus berdoa.Saya tidak bermaksud bahwa Anda hendaknya hanya berdoa dengan doa yang berdasarkan pada Alkitab .Saya berpendapat secara khusus bahwa Anda harus berdoa karena Kitab Suci itu sendiri.
Saya tidak berpendapat bahwa Anda harus berdoa hanya Kitab Suci setiap kali Anda berdoa. Sebaliknya, saya berpendapat bahwa Anda harus sering berdoa Kitab Suci itu sendiri yang mencatat.
Jadi mengapa Anda harus berdoa menurut Kitab Suci? Setidaknya untuk dua belas alasan saya akan bagikan untuk kita semua:

1. Anda harus berdoa  karena umat Allah dalam PL dan PB melakukannya.
Tidak selalu logis untuk berpendapat bahwa kita harus melakukan sesuatu hanya karena Alkitab mencatat umat Allah melakukannya. Kadang-kadang narasi PL atau kitab Kisah Para Rasul menggambarkan praktik-praktik tanpa meresepkannya . Tetapi saya tidak dapat memikirkan satu alasan kuat mengapa kita tidak harus meniru kedua contoh ini.
Pertama, sebuah contoh dari PL: Ketika orang Israel mengakui dosa-dosa mereka dalam (Neh 9), orang-orang Lewi memimpin orang-orang dalam doa (Neh 9: 5–37). Seluruh doa diinformasikan secara Alkitabiah (mis. 9:11), 1 dan ayat 17 mengutip Kitab Suci sebelumnya:
Mereka menolak untuk patuh dan tidak memedulikan keajaiban yang Anda lakukan di antara mereka, tetapi mereka menegangkan leher mereka dan menunjuk seorang pemimpin untuk kembali ke perbudakan mereka di Mesir. Tetapi Anda adalah Tuhan yang siap mengampuni, murah hati dan murah hati, lambat untuk marah dan berlimpah dalam cinta yang teguh , dan tidak meninggalkan mereka. Bahkan ketika mereka telah membuat sendiri anak lembu emas dan berkata, "Ini adalah Tuhanmu yang membawa kamu keluar dari Mesir," dan telah melakukan penghujatan besar.(Neh 9: 17–18, penekanan ditambahkan)
Di tengah doa mereka, mereka mengutip Kel 34: 6. Mereka menerapkan Alkitab itu dalam konteks spesifik mereka.
Kedua, contoh dari PB: Setelah Sanhedrin yang antagonis melepaskan Petrus dan Yohanes dalam Kisah Para Rasul 4, bagaimana tanggapan gereja mula-mula?
Dan ketika mereka mendengarnya, mereka mengangkat suara mereka kepada Tuhan dan berkata, “Tuhan Yang Maha Kuasa, yang membuat langit dan bumi dan lautan dan segala sesuatu di dalamnya, yang melalui mulut ayah kita Daud, hamba-Mu, dikatakan oleh Roh Kudus,
"'Mengapa orang-orang bukan Israel mengamuk,dan rakyat merencanakan dengan sia-sia?Raja-raja di bumi mengatur diri mereka sendiri,dan para penguasa berkumpul,melawan Tuhan dan melawan Yang Diurapi '. . . . ”(Kis. 4: 24–26)
Di tengah-tengah doa mereka, mereka mengutip Mzm 2: 1-2. Mereka menerapkan Alkitab itu dalam konteks spesifik mereka.

2. Anda harus berdoa Alkitab karena Yesus melakukannya.
Saya perlu mengembangkan ini lebih lanjut karena tidak selalu logis untuk berpendapat bahwa kita harus melakukan sesuatu hanya karena Yesus melakukannya. Yesus melakukan banyak hal yang tidak dapat kita lakukan — seperti berjalan di atas air dan mengampuni orang dari dosa-dosa mereka. Dan Yesus melakukan beberapa hal yang tidak seharusnya kita lakukan — seperti mati di kayu salib untuk memuaskan murka Allah yang adil terhadap orang berdosa. Tetapi Yesus melakukan banyak hal yang harus kita tiru, dan berdoa Kitab Suci adalah salah satunya.

Injil menurut Matius dan Markus mencatat bahwa Yesus berdoa kepada Bapa ketika ia sekarat di kayu salib: "Ya Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?" (Mat 27:46; Markus 15:34). Itu mengutip baris pertama dari (Mzm 22).
Kita harus berhati-hati di sini karena Yesus menggenapi Kitab Suci dengan cara yang tidak kita lakukan. Yesus itu unik. 2 Maksud saya adalah bahwa Yesus berdoa Kitab Suci. Agar dia dapat melakukan itu, dia harus membaca Kitab Suci, memahami Kitab Suci dengan benar, merenungkan Kitab Suci, dan kemudian menerapkan Kitab Suci pada situasi spesifiknya. Kita tidak secara tipikal memenuhi Kitab Suci dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Yesus, tetapi kita dapat dan harus berdoa Alkitab dengan tepat dengan merujuk pada konteks kita. Sebagai contoh, kita dapat menggunakan doa yang bernafaskan Allah dalam Alkitab karena doa itu sesuai dengan keadaan kita sendiri. Umat ​​Allah telah melakukan hal itu dengan Mazmur selama ribuan tahun.

3. Anda harus berdoa Kitab Suci karena itu memuliakan Allah Bapa.
Yesus memberi tahu para muridnya dalam Yohanes 15: 7–8, “Jika kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan itu akan dilakukan untuk kamu. Dengan ini Bapa saya dipermuliakan, bahwa Anda berbuah banyak dan dengan demikian terbukti menjadi murid-murid saya. ” 3 Apakah“ buah ”dalam konteks Yohanes 15?
Saya tidak akan meluangkan waktu untuk menunjukkan hal ini di sini, 4 tetapi inilah cara saya memahami Yohanes 15: 4: "Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu" pada dasarnya berarti "Patuhi kata-kataku, dan biarkan kata-kataku tetap di dalam kamu." , Yesus tinggal di dalam kita (orang-orang percaya) sampai-sampai kata-kata-Nya tinggal di dalam kita, dan kita tinggal di dalam Yesus sampai-sampai kita mematuhi kata-katanya. Setiap orang percaya berdiam di dalam Yesus sampai tingkat tertentu, menghasilkan berbagai tingkat keberhasilan.
Jadi ketika kita menginternalisasi ucapan individual Yesus (yaitu, kata-katanya tetap ada di dalam kita), kita akan membuat permintaan berdasarkan informasi Alkitab, dan Tuhan akan menjawabnya. Jadi apa itu "buah"? Saya pikir buah dalam konteks ini adalah jawaban untuk doa-doa itu. Itu tidak merujuk secara eksklusif ketika kita berdoa Kitab Suci; itu merujuk pada doa yang diinformasikan secara Alkitabiah. Tetapi itu pasti termasuk Kitab Suci doa kita. Ketika kita berdoa Kitab Suci, kita menunjukkan secara eksplisit bahwa kata-kata Yesus masih ada di dalam kita.
Dan ketika kita menghasilkan banyak buah melalui Kitab Suci doa kita, itu adalah cara kita memuliakan Allah Bapa: “Dengan ini, Bapa-Ku dipermuliakan.”

4. Anda harus berdoa  karena itu membantu Anda fokus pada apa yang paling penting.
Kita dapat dengan mudah masuk ke dalam daftar doa permintaan yang terutama menyangkut masalah-masalah seperti penyakit atau kecemasan atau uang atau kebijaksanaan untuk pengambilan keputusan. Dan memang benar untuk menanyakan masalah seperti itu. Tetapi yang dapat terjadi adalah bahwa keprihatinan yang sah itu menjadi konten dominan dan hampir eksklusif dari apa yang kita doakan.
Tetapi bagaimana dengan memuji Tuhan? Dan bersukaria dalam kebenaran agung tentang Tuhan dan dunianya? Dan berterima kasih kepada Tuhan atas berkah khusus? Dan meminta Tuhan untuk mengampuni kita? Doa adalah lebih dari sekedar meminta barang dari Tuhan (meskipun tidak kurang dari itu). Kitab Suci Doa membantu kita fokus pada apa yang paling penting.
5. Anda harus berdoa Kitab Suci karena itu membantu Anda fokus pada doa.
Kita manusia lemah. Kita dapat menjadi seperti Petrus, Yakobus, dan Yohanes ketika mereka bersama Yesus di Taman Getsemani dan tertidur tiga kali alih-alih berdoa. Yesus mengakui, “Roh memang menghendaki, tetapi daging lemah” (Mat 26:41 NIV).
Kita dapat memiliki niat terbaik di dunia dan kemudian tidak berdoa atau berdoa tanpa benar-benar berdoa. Pikiran kita mungkin mengembara, atau bahkan tertidur. Kitab Suci Doa adalah cara praktis “untuk menghambat mental drift.”
Jika saya mencoba berdoa untuk orang atau acara tanpa kata di depan saya membimbing doa saya, maka beberapa hal negatif terjadi. . . . [Satu] hal negatif adalah pikiran saya cenderung mengembara, dan saya berpikir tentang apa yang saya kenakan, atau bahwa ada tirai Venesia yang setengah terbuka, atau bahwa ada sirene di jalan dan saya bertanya-tanya apa yang terjadi. Saya tersentak di semua tempat oleh kurangnya perhatian saya. Tetapi Alkitab menarik perhatian saya karena saya melihat dan membacanya. . . . Saya telah berkata kepada orang-orang, "Kamu bisa berdoa sepanjang hari jika kamu berdoa Alkitab." Beberapa orang bertanya-tanya bagaimana kamu bisa berdoa lebih dari lima menit, karena mereka akan kehilangan barang untuk didoakan. Tetapi saya katakan bahwa jika Anda membuka Alkitab, mulai membacanya, dan berhenti di setiap ayat dan mengubahnya menjadi doa, maka Anda dapat berdoa sepanjang hari dengan cara itu.

6. Anda harus berdoa Kitab Suci karena itu sepenuhnya benar.
Alkitab tidak seperti buku lain karena tidak ada kesalahan dan tidak ada kesalahan. Jadi ini melindungi Anda dari kesalahan. Anda tidak dapat salah ketika Anda berdoa Kitab Suci!

7. Anda harus berdoa menurut alkitab karena itu membantu Anda berdoa dengan penuh percaya diri.
Karena Alkitab sepenuhnya jujur, Anda harus berdoa dengan penuh percaya diri ketika Anda berdoa Alkitab. Ini aman, aman, dasar yang kuat. Anda tidak perlu bertanya-tanya, "Apakah ini hal yang baik atau buruk untuk didoakan?" Alkitab mengungkapkan kehendak Allah, karakter Allah, dan janji-janji Allah. Jadi, jika Anda berdoa Kitab Suci, maka Anda tidak perlu khawatir ditipu diri sendiri atau bahwa Anda bekerja sendiri untuk sesuatu yang sementara (seperti berdoa menjadi miliarder dalam semalam). Tentunya, Anda akan membutuhkan hikmat mengenai bagaimana cara berdoa Alkitab dengan merujuk kepada orang-orang dan keadaan tertentu, terutama mengingat janji-janji Yesus yang luar biasa tentang apa yang kita minta dengan iman (lihat Mat 21:22; Markus 11:24). Ketika Anda berdoa Kitab Suci, Anda dapat yakin bahwa apa yang Anda doakan sesuai dengan kehendak Tuhan, bahwa Anda bertanya dalam nama Yesus: "Apa pun yang Anda mintadalam nama saya , ini akan saya lakukan, supaya Bapa dimuliakan di dalam Anak. Jika Anda menanyakan sesuatu kepada saya dalam nama saya , saya akan melakukannya ”(Yohanes 14: 13–14, penekanan ditambahkan). “Dan ini adalah kepercayaan yang kita miliki terhadapnya, bahwa jika kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendaknya, dia akan mendengar kita” (1 Yohanes 5:14, penekanan ditambahkan).

8. Anda harus berdoa(dalam Alkitab) karena itu menyalakan kasih sayang Anda.
Ray Ortlund menulis, “Saya telah belajar untuk melihat Alkitab sebagai menyalakan api suci. Alkitab dimaksudkan untuk memberi tahu kita, dan dengan demikian mengobarkan kita. Itu dimaksudkan untuk menerangi pikiran kita tentang Tuhan, dan dengan demikian untuk menyalakan kasih sayang kita kepada Tuhan. ” 8
Bab John Piper tentang Kitab Suci dalam Kerinduan akan Allah disebut “Kitab Suci: Menyalakan untuk Hedonisme Kristen.” 9 Dia menutup dengan membagikan dari otobiografi George Müller bagaimana dia memulai harinya:
Intinya adalah ini: Saya melihat lebih jelas daripada sebelumnya, bahwa bisnis utama dan utama pertama yang harus saya hadiri setiap hari adalah, untuk membuat jiwa saya bahagia di dalam Tuhan.
Sebelum waktu ini, latihan saya, setidaknya selama sepuluh tahun sebelumnya, sebagai kebiasaan, untuk berdoa pada diri sendiri, setelah berpakaian pagi hari. Sekarang saya melihat, bahwa hal terpenting yang harus saya lakukan adalah memberikan diri saya pada pembacaan Firman Tuhan dan untuk merenungkannya, agar hati saya dapat dihibur, didorong, diperingatkan, ditegur, diperintahkan; dan dengan demikian, ketika bermeditasi, hati saya dapat dibawa ke dalam persekutuan, percobaan dengan Tuhan. Karena itu saya mulai, untuk merenungkan Perjanjian Baru, dari awal, pagi-pagi sekali.
Hal pertama yang saya lakukan, setelah bertanya dalam beberapa kata berkat Tuhan atas Firman-Nya yang berharga, adalah untuk mulai merenungkan Firman Tuhan; mencari, seolah-olah, ke dalam setiap ayat, untuk mendapatkan berkat darinya; bukan demi pelayanan publik Firman; bukan demi atau berkhotbah tentang apa yang telah saya renungkan; tapi demi mendapatkan makanan untuk jiwaku sendiri. Hasil yang saya temukan hampir selalu seperti ini, bahwa setelah beberapa menit jiwaku dituntun untuk mengaku dosa, atau bersyukur, bersyafaat, atau berdoa; sehingga meskipun saya tidak, seolah-olah, memberikan diri saya untuk berdoa, tetapi untuk meditasi, namun segera berubah menjadi doa.
Ketika dengan demikian saya telah beberapa saat membuat pengakuan, atau syafaat, atau permohonan, atau telah mengucapkan terima kasih, saya melanjutkan ke kata-kata atau ayat berikutnya, mengubah semua, seperti yang saya lanjutkan, menjadi doa untuk diri saya sendiri atau orang lain, sebagaimana Firman mungkin mengarah padanya; tetapi masih terus menjaga di depan saya, bahwa makanan untuk jiwa saya sendiri adalah objek meditasi saya. Hasil dari ini adalah, bahwa selalu ada banyak pengakuan, ucapan syukur, permohonan, atau doa syafaat yang bercampur dengan meditasi saya, dan bahwa batin manusia saya hampir selalu dipelihara dan diperkuat dengan bijaksana dan bahwa pada waktu sarapan, dengan pengecualian yang jarang, Saya dalam keadaan damai jika tidak bahagia. Demikian juga Tuhan berkenan menyampaikan kepada saya apa yang, segera setelah itu, saya temukan menjadi makanan bagi orang percaya lainnya,

9. Anda harus berdoa (Kitab Suci) karena itu membantu Anda mengekspresikan diri dengan tepat.
Ketika Anda berdoa, Anda sedang berbicara tentang Penguasa Tertinggi semesta. Bagaimana Anda bisa memuji orang seperti itu dengan tepat? Bagaimana Anda bisa bertobat dari dosa-dosa Anda dan memintanya untuk mengampuni Anda? Bagaimana Anda bisa berterima kasih kepada orang seperti itu? Ya, Anda harus terdengar seperti diri Anda sendiri. Tidak ada sifat yang melekat dalam melafalkan doa Shakespeare ala. Tetapi ketika Anda berdoa Kitab Suci, Anda dapat menggunakan kata kerja dan kata benda yang diilhami oleh Allah dan kata sifat dan kata kerja serta kata depan dan kata penghubung. Anda bisa berdoa, “Ya Tuhan, Anda benar-benar besar, baik, dan kuat.” Dan itu bagus. Tidak ada yang salah dengan itu. Tapi Anda bisa lebih ekspresif. Anda dapat mengekspresikan diri Anda bahkan lebih jelas, lebih kaya. Misalnya, Anda dapat berdoa Mazmur 145: 1–3:
Aku akan memujimu, Tuhanku dan Rajaku,dan memberkati namamu selamanya.Setiap hari aku akan memberkatimudan pujilah namamu selamanya.Agung adalah Tuhan , dan sangat dipuji,dan keagungannya tidak bisa ditelusuri.
Atau setelah Anda meminta Tuhan untuk bertindak dalam beberapa cara tertentu, Anda dapat mengutip Daniel 9:18: "Kami tidak meminta kepadamu karena kami benar, tetapi karena belas kasihmu yang besar."
Atau jika Anda tidak yakin apa yang harus dilakukan, Anda dapat berdoa 2 Chr 20: 12b: "Kami tidak tahu harus berbuat apa, tetapi mata kami tertuju kepada Anda."

10. Anda harus berdoa Kitab Suci karena itu membuat doa Anda tetap segar dan spesifik.
Orang-orang cenderung duduk di tempat yang sama di auditorium gereja mereka setiap minggu. Siswa cenderung duduk di tempat yang sama untuk kelas. Google dapat memprediksi dengan akurasi menakutkan situs apa yang akan Anda kunjungi online dan kapan. Toko kelontong yang menggunakan kartu kelontong khusus dapat memprediksi dengan presisi mengkhawatirkan apa yang akan dibeli dan kapan setiap pelanggan. Mereka yang mengenal saya cukup baik dapat memprediksi dengan akurasi hampir 100% ketika saya akan bangun setiap pagi dan apa yang akan saya pesan ketika saya makan di Chipotle.
Kami adalah makhluk kebiasaan. Dan itu bukan hal yang buruk. Namun terkadang itu bisa menjadi hal yang buruk. Kadang-kadang kita bisa mendapatkan kebiasaan buruk dalam disiplin rohani seperti membaca Alkitab dan berdoa: rutinitas kita mungkin menjadi membosankan dan membosankan dan bahkan tidak produktif.
Cara yang bermanfaat untuk menghindari kebiasaan doa yang buruk adalah dengan berdoa dalam Kitab Suci. Itu membuat doa Anda tetap segar dan spesifik.
Jika saya mencoba berdoa untuk orang atau acara tanpa kata di depan saya membimbing doa saya, maka beberapa hal negatif terjadi. Salah satunya adalah saya cenderung sangat berulang dari hari ke hari dan jam ke jam, dan saya hanya berdoa hal yang sama sepanjang waktu. . . . Tetapi Alkitab. . . . memberi saya hal-hal yang alkitabiah untuk didoakan sehingga saya tidak berdoa dengan permintaan kosong dan tidak jelas seperti "Tuhan memberkati mereka" dan "Tuhan memberkati itu." Sebaliknya, saya meminta hal-hal khusus yang dipuji oleh Alkitab.
Salah satu alasan Yesus melarang pengulangan doa yang kosong adalah karena itulah cara kita cenderung berdoa. Meskipun saya tidak hanya melafalkan doa yang dihafal, kecenderungan saya sendiri adalah berdoa pada dasarnya hal-hal lama yang sama tentang hal-hal lama yang sama. Dan tidak butuh waktu lama sebelum fragmen ini rentang perhatian dan membekukan hati doa. Masalahnya bukanlah doa kita tentang hal-hal lama yang sama, karena Yesus mengajar kita (dalam Lukas 11: 5–13; 18: 1–8) untuk berdoa dengan kegigihan untuk hal-hal yang baik. Masalah kita adalah selalu berdoa tentang mereka dengan ekspresi ritualistik dan tak berperasaan yang sama.
Dalam pengalaman saya, solusi yang hampir tidak pernah gagal untuk masalah ini adalah dengan berdoa melalui perikop Kitab Suci — khususnya salah satu mazmur — alih-alih mengada-ada dalam doa saya. Berdoa dengan cara ini hanyalah mengambil kata-kata dari Kitab Suci dan menggunakannya sebagai kata-kata saya sendiri atau sebagai pendorong untuk apa yang saya katakan kepada Tuhan.

11. Anda harus berdoa (Kitab Suci) karena itu membuat doa-doa Anda sesuai dengan proporsi tulisan suci.
Salah satu dari banyak alasan bahwa khotbah ekspositori adalah bijaksana adalah karena khotbah ini menjelaskan secara sistematis dan mengabarkan Alkitab secara proporsional. Para pengkhotbah topikal cenderung membicarakan beberapa masalah yang sama berulang-ulang. Para pengkhotbah eksposisi dipaksa untuk berbicara tentang beragam masalah dalam proporsi tulisan suci , yaitu, setiap kali teks membahas berbagai masalah.
Demikian pula, kita mungkin cenderung berdoa tentang beberapa masalah yang sama berulang-ulang. Tetapi jika kita berdoa Kitab Suci ketika kita membaca Alkitab, itu akan memaksa kita untuk berdoa tentang beragam masalah dalam proporsi tulisan suci .

12. Anda harus berdoa Alkitab karena itu membantu Anda memahami Alkitab dengan lebih baik.
Ketika Anda berdoa dalamKitab Suci, Anda harus berpikir dengan hati-hati tentang apa yang Anda katakan. Untuk dapat berdoa dalam Kitab Suci, Anda perlu memiliki gagasan tentang apa arti Kitab Suci dalam konteksnya. Proses berdoa Kitab Suci memaksa Anda untuk bertanya tentang Kitab Suci yang mungkin tidak Anda tanyakan jika Anda hanya membacanya. Alih-alih hanya membaca satu bagian Alkitab untuk memahami apa artinya itu, ketika Anda berdoa Kitab Suci yang sama, Anda harus memahami apa artinya itu dan apa pentingnya bagi Anda sekarang. Ini sering mengharuskan Anda menggunakan teologi alkitabiah, terutama ketika membaca PL.

Saudara akan terkejut betapa banyak wawasan datang ketika saudara benar-benar menganggap serius Kitab Suci dan mencoba untuk mendoakannya dalam hidup saudara. Jika sauadara mengalami masalah teologis atau interpretasi, beri tahu Tuhan bahwa saudara akan mengerjakannya nanti dan lanjutkan. Jika kita mencari keras untuk mematuhi apa yang kita lakukan dan mengerti, lebih banyak cahaya Ilahi yang akan datang pada saudara.