4 Cara Mendorong Orang Kristen yg punya masalah Penyakit Mental
Cari Berita

Advertisement

4 Cara Mendorong Orang Kristen yg punya masalah Penyakit Mental

baitsuci
Sunday, August 18, 2019


Biatsuci.com-Sering kita melihat atau menemukan saudara kita memiliki masalah atau penyakit mental.Baik itu menurut kita masih biasa aja atau bahkan sudah sangat parah.banyak faktor atau pernyebab itu semua bisa mereka rasakan atau alami.Rasul Paulus berbicara tentang duri di sisinya yang ia minta kepada Tuhan tiga kali untuk dihilangkan (2 Kor. 12: 7–10). Para sarjana Alkitab tidak tahu persis apa itu duri Paulus, tetapi saya dapat mengatakan kepada saya milik saya: gangguan bipolar. Saya didiagnosis sebagai remaja dan telah memohon kepada Tuhan lebih dari tiga kali untuk menghapus ini dari saya. 2 Kor. 12: 7–10 ). Para sarjana Alkitab tidak tahu persis apa itu duri Paulus, tetapi saya dapat mengatakan kepada saya milik saya: gangguan bipolar. Saya didiagnosis sebagai remaja dan telah memohon kepada Tuhan lebih dari tiga kali untuk menghapus ini dari saya.
Saya butuh waktu lebih lama daripada Paulus untuk mendengar Tuhan memberi tahu saya bahwa kasih karunia-Nya cukup.

Penyakit mental masih bisa menjadi topik yang sangat distigmatisasi di gereja. Bagi mereka yang tidak memiliki perjuangan seperti itu, ide bunuh diri dan keputusasaan ekstrim yang datang dengan depresi klinis bisa sulit dipahami. Meskipun banyak orang Kristen mengetahui percobaan kecemasan sesekali atau perasaan tertekan, orang dengan penyakit mental yang didiagnosis menghadapi tantangan yang unik.
Charles Spurgeon pernah berkata, “Pikiran dapat turun jauh lebih rendah daripada tubuh, karena di dalamnya ada lubang tanpa dasar. Daging hanya dapat menanggung sejumlah luka tertentu dan tidak lebih, tetapi jiwa dapat berdarah dalam sepuluh ribu cara, dan mati berulang kali setiap jam. ”Penyakit mental bukanlah fenomena baru.
Dan kebenaran Alkitab yang sama yang telah mendorong orang-orang Kristen selama berabad-abad dapat mendorong mereka yang menderita penyakit mental dewasa ini. Meskipun kita dapat terus berjuang setiap hari di “jurang maut” dari pikiran, kita dapat berpegang teguh pada empat dorongan.

1. Anda Tidak Sendiri
Umat ​​Allah telah menderita — secara mental, emosional, dan fisik — sejak kejatuhan. Bahkan Kristus sendiri berseru putus asa di kayu salib, “Ya Allahku, ya Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” (Mat. 27:46), menggemakan mazmur ratapan (Mzm. 22: 1). Ketika kita menderita, kita tidak sendirian. Mat. 27:46 ), menggemakan mazmur dari Ps. 22: 1 ). Ketika kita menderita, kita tidak sendirian.
Terlebih lagi, penyakit mental mungkin lebih umum daripada yang Anda tahu. Menurut National Institute of Mental Health , 1 dari 5 orang dewasa Amerika hidup dengan penyakit mental. The World Health Organization mengatakan 1 dari 4 orang di seluruh dunia akan mengalami masalah kesehatan mental.
Anda hampir pasti bukan satu-satunya di sidang yang menangani masalah yang timbul karena penyakit mental. Berbicara secara terbuka tentang masalah kesehatan mental Anda akan memungkinkan orang lain untuk berbagi perjuangan mereka sendiri dan akan memungkinkan Anda untuk saling peduli.

2. Ini Bukan Salahmu
Meskipun penyakit mental adalah akibat dari kejatuhan, kesengsaraan saya — seperti halnya orang yang lahir buta (Yohanes 9: 3) — bukan hukuman atas dosa-dosa saya atau dosa-dosa orang tua saya. Penyakit jiwa mungkin bukan salah saya, tetapi ini bisa menjadi kesempatan saya untuk berbicara kebenaran tentang kasih Kristus kepada orang lain. Yohanes 9: 3 ) —bukan hukuman atas dosa-dosa saya atau dosa orang tua saya. Penyakit mental mungkin bukan salahku, tapi itu salahku
Tentu saja, dosa dapat memperburuk penyakit mental, atau membangkitkan depresi atau kecemasan. Dosa menyebarkan infeksi kegelapan, itulah sebabnya mengapa orang-orang harus mengarahkan Anda kepada Kristus. Jika kita bertobat dan mengalihkan fokus kita kepada Kristus, kita dapat membiarkan cahaya — betapapun redupnya kelihatannya — untuk meresap. “Mendekatlah kepada Allah, dan dia akan mendekat kepadamu” (Yakobus 4: 8) adalah janji untuk hari baik dan untuk yang gelap juga. (Yakobus 4: 8 ) adalah janji untuk hari baik dan untuk hari gelap juga.

3. Tuhan melihatmu dan menyertai kamu
Kami memiliki Juruselamat pribadi yang mengalami emosi. Ketika Anda menderita akibat penyakit mental, Anda dapat mengingat betapa dekatnya Kristus. Dia menangis bersama Anda, saat ia menangis bersama keluarga Lazarus (Yohanes 11:35). Dia tahu pekerjaan kebangkitan yang akan dia lakukan, tetapi dia tetap menangis karena amarah. Demikian juga, dia tahu bagaimana dia akan bekerja di dalam dan melalui hidup Anda, dan dia bersama Anda di tengah-tengahnya. Yohanes 11:35 ). Dia tahu pekerjaan kebangkitan yang akan dia lakukan, tetapi dia tetap menangis karena amarah. Demikian juga, dia tahu bagaimana dia akan bekerja di dalam dan melalui hidup Anda, dan dia bersama Anda di tengah-tengahnya.
Dengan kasih karunia, dia mengutus Roh Kudus, penghibur dan penasihat kita, untuk bersama Anda, untuk membantu Anda. Roh Kudus menjadi perantara Anda (Rm. 8:27). Dia berseru padamu saat kamu tidak bisa membentuk kata-kata , tetapi hanya suara putus asa (Rm. 8:26). ROM. 8:27 ). Dia berteriak untuk Anda, (Rom. 8:26 ).
Karena itu, tetaplah teguh, karena ada harapan besar: "TUHAN dekat kepada orang-orang yang patah hati dan menyelamatkan orang-orang yang diremukkan dalam roh" (Mzm 34:18). Kita semua hancur dengan cara kita sendiri, tetapi Kristus membuat kita utuh. Dia menerangi sudut-sudut paling gelap di hati dan pikiran saya (2 Kor. 4: 6). Dia menarik saya keluar dari lubang yang terdalam (Ayub 33:28; Mzm 40: 2; 103: 4; Rat 3:55). Dan jika dia merasa cocok, dia akan menggunakan saya untuk menjangkau orang lain (2 Kor. 4: 7-10). Ps. 34:18 ). Kita semua hancur dengan cara kita sendiri, tetapi Kristus membuat kita utuh. Dia menerangi sudut-sudut paling gelap di hati dan pikiran saya ( 2 Kor. 4: 6 ). Dia menarik saya keluar dari lubang yang terdalam ( Ayub 33:28 ; Mzm 40: 2; 103: 4 ; Rat 3:55 ). Dan jika dia merasa cocok, dia akan menggunakan saya untuk menjangkau orang lain ( 2 Kor. 4: 7-10 ).

4. Firman Tuhan Berbicara kepada Anda
Alkitab tidak takut berbicara tentang penderitaan mental dan emosional. Lihatlah Ayub atau mazmur ratapan, yang menyusun kategori mazmur terbesar. Ini adalah lagu orang-orang yang berseru kepada Allah dengan putus asa:
“Berbaliklah kepadaku dan kasihanilah aku, karena aku kesepian dan menderita” (Mzm. 25:16).Ps. 25:16 ).
“Mengapa kamu dicampakkan, hai jiwaku, dan mengapa kamu dalam kekacauan di dalam diriku? Harapan di dalam Tuhan; karena aku akan memujinya lagi, keselamatanku ”(Mzm. 42: 5).Ps. 42: 5 ).
“Karena jiwaku penuh dengan kesukaran, dan nyawaku semakin dekat ke dunia orang mati” (Mzm. 88: 3).Ps. 88: 3 ).
Namun sebagian besar mazmur ratapan berakhir secara positif, mengingatkan para pendengar mereka akan kesetiaan Allah. Seperti umat Allah sepanjang sejarah, kita sering lupa semua yang telah dia lakukan untuk kita dan janji yang terus dia penuhi.
Simpan kebenaran-kebenaran ini di tempat yang sering Anda ingatkan akan hal itu. Bagikan kepada teman dekat, anggota keluarga, atau mitra pertanggungjawaban yang dapat mengingatkan Anda ketika Anda lupa atau ketika Anda tidak memiliki energi atau kemauan untuk mengingatkan diri sendiri. Firman Tuhan berbicara kepada Anda bahkan pada hari-hari yang paling sulit.
Duri/masalah saya mungkin tidak pernah meninggalkan sisi saya, tetapi saya bisa bersukacita dalam kebesaran dan kedaulatan Allah yang perkasa. Penyakit ini terus mengingatkan saya bahwa rahmat Tuhan sudah cukup bagi saya. Saya berdoa agar Tuhan memberikan  kekuatannya dalam kelemahan saya.