8 Kebenaran untuk Berpegang teguh Jika Anda Merasa Telah Gagal sebagai Orang Tua -->
Cari Berita

Advertisement

8 Kebenaran untuk Berpegang teguh Jika Anda Merasa Telah Gagal sebagai Orang Tua

baitsuci
Tuesday, August 27, 2019


Baitsuci.com -Mungkin saudara yang sudah menyandang status sebagai orang tua akan brkata demikian "Saya telah melalui semua musim yang  saya lalui ketika saya membesarkan anak-anak." Saya ingat merasa takut dan kewalahan dengan beban tanggung jawab ketika mereka masih bayi dan kemudian beralih menjadi sangat fokus dan disengaja ketika saya melatih balita. Ketika mereka semakin tua, saya membaca buku demi buku, memutuskan untuk melakukan hal-hal "benar," yakin bahwa kami memiliki pegangan yang cukup baik tentang apa yang seharusnya kami lakukan dan arah yang harus kami jalani mengenai sekolah, disiplin, dan kehidupan keluarga.karena semuanya begitu penting!

Ketika anak-anak kita mulai bertambah besar, semakin jelas bahwa kita berurusan dengan sesuatu yang jauh lebih besar daripada apa yang kita sadari ketika mereka (dan kita!) Lebih muda, dan ternyata tidak begitu mudah dipikirkan. Saya berubah dan tumbuh, begitu juga anak-anak saya, dan kami bahkan tidak percaya beberapa hal yang kami miliki ketika mereka masih bayi! Kami menyadari bahwa kami berurusan dengan individu. Bukan formula atau proyek yang harus diselesaikan, tetapi orang-orang yang tumbuh dan telah memasuki pertempuran hidup yang sama seperti yang kita alami!

Sebagai orang tua, dan anggota tubuh Kristus, kita harus berusaha untuk selalu memandang satu sama lain melalui mata rahmat, mengingat bahwa Allah mengizinkan kita untuk bermitra dengan-Nya dalam mengasuh anak-anak yang Dia berikan kepada kita, dan itu, meskipun Dia bekerja melalui bejana yang rusak seperti kita, Dia mampu melakukan pekerjaan-Nya terlepas dari kita. Menjaga itu di garis depan pikiran kita akan membantu kita untuk datang bersama orang tua lain yang menghadapi masa-masa sulit dengan anak-anak mereka. Saya bisa mempraktikkan cara berpikir ini belum lama ini.

Sementara di sebuah acara baru-baru ini saya memiliki kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama ibu dari 3 anak yang sudah dewasa. Dari ketiga anak itu, dua dari mereka tidak berjalan bersama Tuhan. Dia sangat lelah. Di awal malam aku sengaja menariknya menjauh dari pesta dan menemukan tempat pribadi untuk kami bicarakan. Kami duduk dan air mata segera mulai mengalir di pipinya ketika dia mengatakan kepada saya bagaimana, pada satu titik selama perjalanan ini dia telah bersama 2 anaknya yang berharga dan pemberontak, dia menarik diri. Lagi pula, 2 dari 3 anaknya tidak hidup untuk Tuhan. Apa yang dia tawarkan kepada siapa pun di gereja? Dia telah gagal.
Saya memiliki hak istimewa untuk mengingatkan wanita kebenaran yang saleh dan saleh ini. Jika Anda berada di kapal yang sama dan mengasuh anak yang memberontak,

Berikut adalah 8 kebenaran yang harus dipegang teguh.

8 Kebenaran Untuk Berpegang teguh Jika Anda Merasa Telah Gagal Sebagai Orang Tua

1. Anda melakukan yang terbaik yang Anda bisa.
Anda melakukan yang terbaik dengan pengetahuan yang Anda miliki saat membesarkan anak-anak Anda.


2. Kita bukan orang tua yang sempurna.
Tuhan adalah satu-satunya orangtua yang sempurna. berarti kita harus sadar dan tiap tiap saat meminta hikmat dri Tuhan untuk Anda bisa menghendel segalanya alam keluarga yaitu anak anda


3. Jika ada bidang kegagalan, Anda dimaafkan.
Luangkan waktu untuk datang berdoa dan minta Tuhan untuk menunjukkan kepada Anda apa pun yang mungkin telah Anda lakukan yang bukan yang terbaik. Bertobat dan meminta pengampunan atas apa pun yang dia tunjukkan kepada Anda, kemudian minta anak-anak Anda untuk pengampunan. Tuhan mengampuni Anda dan begitu juga anak-anak Anda!


4. Tidak semuanya terserah Anda!
Pada akhirnya, hanya Tuhan yang dapat melakukan pekerjaan di hati anak-anak kita. Kami tidak memiliki kekuatan untuk melakukan pekerjaan itu.seperti menggerakkan hati mereka,hanya Tuhan yang sanggup.


5. Tidak ada daftar catatan atau formula untuk mengasuh anak.
Sebagai orang tua, kami sangat menginginkan formula - daftar hal yang harus dilakukan yang dapat menjamin bahwa anak-anak kami akan melakukan apa yang benar. Formula itu tidak ada.


6. Tuhan tidak gagal.
Tuhan itu baik! Karena Tuhan adalah orang yang melakukan pekerjaan di hati anak-anak kita, bahkan jika Anda gagal sebagai seorang ibu, Tuhan tidak gagal! Tuhan itu baik!


7. Ada  BANYAK yang bisa ditawarkan gereja untuk membantu atau dilakukan untuk kebaikan anak Anda!
Anda memiliki pesan ini untuk ditawarkan: Tuhan pada akhirnya adalah orang yang akan merebut hati anak-anak kita dan ALLAH BAIK! Beri mereka arahan yang baik tentang ibadah atau bagaimana mereka harus beribadah dan harus pergi beribadah.bagaiaman hendaknya mereka sebagai anak Tuhan datang kepada Tuhan mereka.


8. Cerita atau Perjalanan belum selesai 

ADA HARAPAN!
Iya nih. Ada harapan! Tuhan itu baik!
Pada akhirnya Anda akan berkata "Proses membesarkan anak-anak telah menjadi alat luar biasa yang telah digunakan Tuhan dalam hidup saya. Salah satu yang terus merendahkan saya dan dengan lembut mengungkit-ungkit tangan saya yang dulu mengepal yang berpegang pada cita-cita dan niat, memaksa saya untuk melepaskan dan melepaskan agenda saya kepada Tuhan dengan tangan terbuka."

Sekarang setelah kedua anak saya tumbuh dan menikah,atau Anda memiliki tiga atau empat anak atau jumlah lainnya yang sudah tumbuh besar dan sudah menikah. saya mendapatkan manfaat dari perspektif yang hanya dapat dimiliki seseorang setelah melalui tahun-tahun membesarkan anak. Saya melihat hal-hal yang kami lakukan dengan baik dan hal-hal yang bisa dilakukan dengan lebih baik. Saya melihat saat-saat kegagalan besar dan saat-saat kemenangan manis. Ada hal-hal yang saya harap bisa saya lakukan, kata-kata yang saya harap tidak pernah saya katakan, masalah-masalah yang saya analisis dan hasilkan terlalu banyak, dan masalah yang seharusnya saya habiskan lebih banyak waktu untuk berdiskusi. Dan kenyataannya adalah, tidak peduli seberapa fokus, disengaja, dan diselesaikan saya selama bertahun-tahun, saya adalah orang tua yang tidak sempurna dan begitu juga suami saya!

Syukurlah, anak-anak kita dipenuhi dengan rahmat, memaafkan orang. Karena kami memiliki kesempatan untuk memproses dan dengan jujur ​​berbicara tentang pengalaman masa kecil mereka, saya dan suami saya dapat meminta pengampunan ketika kami membutuhkannya dan kami dapat mengklarifikasi apa pun yang disalahartikan ketika mereka masih muda. Kami secara terbuka mengakui bahwa kami tidak sempurna dan bahwa kami masih belajar, dan itu memberi anak-anak kami kebebasan untuk berbicara dengan kami tentang hal-hal yang perlu mereka bicarakan. Saya percaya ini akan menjadi diskusi yang berkelanjutan untuk tahun-tahun mendatang dan itu akan membantu mereka ketika mereka pindah ke keluarga pemula mereka sendiri.

Bukankah menggembirakan mengetahui bahwa Allah itu baik dan bahwa DIA BENAR-BENAR memegang kendali? Bahwa Dia BENAR-BENAR menginginkan yang terbaik untuk kita dan apa yang terbaik untuk anak-anak kita - - bahkan lebih dari yang kita lakukan! 

Kita harus berpegang teguh pada kebenaran bahwa Tuhan itu baik dan ada harapan! 

Apakah ada keadaan yang Anda lalui hari ini yang menggoda Anda untuk kehilangan harapan? Apakah musuh berbisik di telingamu bahwa Tuhan tidak baik?

Luangkan waktu untuk membagikannya di komentar sehingga kita dapat diingatkan bahwa kita tidak sendirian dalam pertempuran ini dalam perjalanan hidup ini! Kita bersama dalam hal ini! Teruslah Berharap pada Tuhan Yesus!.