Baptisan: Apa Itu Makna dan Definisi?
Cari Berita

Advertisement

Baptisan: Apa Itu Makna dan Definisi?

baitsuci
Wednesday, August 7, 2019


Ada begitu banyak pertanyaan seputar istilah baptisan Kristen . Sepertinya setiap gereja memiliki metode atau gagasan yang berbeda tentang apa arti baptisan dan bagaimana langkah itu diambil. Kami berharap untuk menjawab semua pertanyaan Anda tentang dibaptis sehingga Anda dapat dengan percaya diri mengambil langkah identifikasi ini dengan Kristus Yesus!

Apa itu Baptisan?

Baptisan adalah tindakan lahiriah yang melambangkan fenomena batiniah datang ke dan menerima Yesus Kristus sebagai nyata, sebagai inkarnasi Allah, sebagai sarana pengorbanan yang dengannya orang-orang yang percaya kepadanya dapat selamanya diperdamaikan dengan Allah. Tujuan baptisan adalah untuk memberikan kesaksian visual tentang komitmen kita kepada Kristus. Ini adalah langkah pertama dari pemuridan ( Kisah 8: 26-39 ).

Kata Yunani untuk "baptisan" adalah " βαπτιζω ". Huruf-huruf bahasa Inggrisnya terlihat seperti ini: "baptidzo." Kata Yunani "baptidzo" secara harfiah berarti "celup" atau "celupkan". 

Simbolisme baptisan adalah bahwa, sama seperti Kristus mati dan dikuburkan, demikian pula orang yang dibaptis itu tenggelam (baik secara fisik maupun simbolis) di bawah air. Dan sama seperti Kristus bangkit kembali dari bawah bumi, demikian pula orang yang dibaptis itu bangkit kembali dari bawah air. Di bawah air adalah kehidupan orang percaya yang sudah tua, mati, berat, mencekik. Keluar dari air, dibersihkan oleh darah Kristus, adalah kehidupan orang percaya yang baru, segar, dan bertujuan.

Baptisan itu seperti cincin kawin. Kami memakai cincin kawin sebagai simbol komitmen dan pengabdian kami. Dengan cara yang sama baptisan adalah gambaran pengabdian dan komitmen kepada Kristus. Cincin kawin mengingatkan kita dan memberi tahu orang lain bahwa kita milik seseorang yang istimewa. Dengan cara yang sama, baptisan mengingatkan kita dan orang lain bahwa kita berbakti kepada Kristus dan menjadi milik-Nya.

Apakah Anda Perlu Dibaptis untuk Diselamatkan?

Menurut Firman Tuhan, Baptisan bukanlah persyaratan keselamatan. Mari kita periksa apa yang Alkitab ajarkan tentang masalah ini:

Cukup jelas dari pasal-pasal seperti Kisah 15 dan Roma 4 bahwa tidak ada tindakan eksternal yang diperlukan untuk keselamatan. Keselamatan adalah melalui kasih karunia ilahi hanya melalui iman ( Roma 3:22 , 24, 25, 26, 28, 30; 4: 5; Galatia 2:16 ; Efesus 2: 8-9 ; Filipi 3: 9 , dll.). Jika baptisan air diperlukan untuk keselamatan, kita akan berharap bahwa itu ditekankan setiap kali Injil penyelamatan Jeuss disajikan dalam Alkitab, Paulus tidak pernah menjadikan baptisan air sebagai bagian dari presentasi Injilnya. Dalam 1 Korintus 15: 1-4 , Paulus memberikan ringkasan singkat dari pesan Injil yang ia khotbahkan. Tidak disebutkan tentang baptisan. Dalam 1 Korintus 1:17, Paulus menyatakan bahwa “Kristus tidak mengutus aku untuk membaptis, tetapi untuk memberitakan Injil,” dengan demikian dengan jelas membedakan Injil dari baptisan.

Jika baptisan adalah bagian dari Injil itu sendiri, perlu untuk keselamatan, apa gunanya Paulus untuk memberitakan Injil, tetapi tidak membaptis? Tidak seorang pun akan diselamatkan. Wanita yang menyesal ( Lukas 7: 37-50 ), pria lumpuh ( Matius 9: 2 ), pemungut cukai ( Lukas 18: 13-14 ), dan pencuri di kayu salib ( Lukas 23: 39-43 ) semuanya mengalami pengampunan dosa terlepas dari baptisan. Dalam hal ini, kita tidak memiliki catatan tentang para rasul yang dibaptis, tetapi Yesus menyatakan mereka bersih dari dosa-dosa mereka ( Yohanes 15: 3 -perhatikan bahwa Firman Allah, bukan baptisan, adalah yang membersihkan mereka).

Ada dua ayat Alkitab yang dapat menyebabkan kebingungan sehubungan dengan bagaimana baptisan dan keselamatan disebutkan bersama. Kisah Para Rasul 2:38mengatakan "bertobat dan dibaptis" ... yang berarti bahwa baptisan tidak diperlukan tetapi langkah fisik berikutnya untuk mengambil setelah langkah rohani. Markus 16: 6"barangsiapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi barangsiapa yang tidak percaya akan dihukum." ... sekali lagi, baptisan dinyatakan sebagai langkah alami berikutnya setelah orang percaya rohani. Adalah keyakinan bahwa pemberian keselamatan dan kegagalan untuk percaya yang menyebabkan kutukan.

Baptisan air tentu saja penting, namun Perjanjian Baru tidak mengajarkan bahwa baptisan diperlukan untuk keselamatan.

Baptisan Bayi vs Baptisan Dewasa

Apa perbedaan antara baptisan bayi dan dewasa? Mari kita lihat bagaimana baptisan bayi dimulai dan mengapa penting bagi orang dewasa untuk mengambil langkah simbolis dari baptisan.

Baptisan bayi muncul dari ajaran beberapa bapa gereja awal abad kedua dan ketiga bahwa baptisan menghapus dosa. Ini berarti bahwa jika Anda mati tanpa dibaptiskan maka Anda mati dengan dosa-dosa Anda yang tidak diampuni dan karenanya pergi ke Neraka (atau api penyucian saat konsep itu berkembang dari waktu ke waktu). Dengan tingginya angka kematian bayi di abad-abad awal, konsep membaptis bayi sesegera mungkin mulai populer. Karena tidak selalu baik untuk mendorong kepala bayi di bawah air, gagasan percikan mulai berlaku.

Sekali lagi, kata baptisan tidak berarti "taburi atau" tuangkan ". Kata Yunani "baptidzo" secara harfiah berarti "mencelupkan" atau "membenamkan".

Sepanjang tahun-tahun Gereja, baptisan dengan pencelupan telah mengambil beberapa bentuk. Beberapa membaptis dengan mencelupkan tiga kali dalam "Nama Bapa, Anak dan Roh Kudus" .Yang lain menggunakan model Yahudi untuk membaptis orang bukan Yahudi yang bertobat menjadi Yudaisme. Para inisiat mengenakan jubah putih dan dicelupkan tiga kali ke depan dan tiga kali ke belakang. Cara pembaptisan yang umum adalah mundur untuk menggambarkan kematian, penguburan dan kebangkitan Kristus.

Menurut Roma 6: 1-10 , baptisan menggambarkan setidaknya tiga hal:

Pertama, baptisan adalah gambaran kematian, penguburan dan kebangkitan Kristus. Ketika kita berdiri di dalam air, kita mewakili Kristus di kayu salib. Ketika kita dicelupkan ke dalam air, kita menggambarkan penguburan Kristus. Ketika kita keluar dari air, kita menunjukkan kebangkitan Kristus.Kedua, baptisan adalah kesaksian pribadi kepada kita tentang penghapusan dosa-dosa kita. Ketika kita masuk ke dalam air, kita menegaskan kembali bahwa dosa-dosa kita diampuni dan ketika kita keluar dari air kita dibangkitkan untuk menjalani kehidupan baru di dalam Kristus.Ketiga, baptisan melambangkan identifikasi pribadi kita dengan Kristus. Paulus menyatakan dalam Roma 6: 3-4  “Kami dikuburkan dengan Kristus dalam baptisan dan kami dibangkitkan untuk berjalan dalam kehidupan baru" sebagai pengikut Kristus yang diampuni yang diberdayakan oleh Roh Allah.

Diperciki atau dituangkan air ke atas kepala Anda ketika Anda masih bayi, atau terlalu muda untuk mengerti, melewatkan titik baptisan pada ketiga tingkatan.

Alkitab mengajarkan bahwa komitmen kepada Kristus selalu mendahului baptisan. Sebenarnya, baptisan adalah kesaksian Anda tentang menyerahkan hidup Anda kepada Kristus. Perintah Perjanjian Baru tidak dibaptis dan kemudian menerima Kristus. Itu selalu pertama Anda menerima Kristus dan kemudian Anda dibaptis. Jika Anda tidak sadar untuk tunduk kepada Ketuhanan Kristus maka mustahil untuk menganggap baptisan Anda sebagai komitmen pribadi kepada Kristus.

Baptisan Yesus

Matius 3: 13-17 - "Lalu Yesus datang dari Galilea ke sungai Yordan untuk dibaptiskan oleh Yohanes. Tetapi Yohanes mencoba untuk mencegahnya, dengan mengatakan," Aku perlu dibaptis olehmu, dan kamu datang kepadaku? "Jawab Yesus , "Biarlah sekarang, sudah sepantasnya bagi kita untuk melakukan ini untuk menggenapi semua kebenaran." Kemudian Yohanes menyetujui, begitu Yesus dibaptis, dia naik dari air. Pada saat itu surga terbuka, dan dia melihat Roh Allah turun seperti burung merpati dan turun ke atasnya. Dan suara dari surga berkata, "Inilah Putraku, yang aku kasihi; bersamanya aku senang sekali."

Jika Yohanes membaptis untuk pertobatan dan Yesus tidak berdosa, mengapa ia harus dibaptis? Makna Yesus dalam Matius 3:15 bukanlah pernyataan bahwa baptisan diperlukan untuk keselamatan, juga tidak perlu bertobat dari apa pun. Maksud orang-orang Yahudi mengenai baptisan adalah untuk menandakan kesiapan mereka untuk mengikuti kehendak Allah. Jadi dengan terlibat dalam tindakan ini, dengan memasukkan dirinya ke dalam tradisi umat-Nya ini, Yesus "menggenapi semua kebenaran," tidak hanya dengan tindakan fisik, tetapi oleh implikasi spiritualnya.

Tidak ada persyaratan hukum tertulis bagi Yesus untuk dibaptis untuk melantik pelayanannya. Yesus mengikuti hukum, tetapi ia juga mengikuti tradisi yang sejalan dengan hati hukum. Dengan tindakan ini, Yesus menyatakan awal dari pelayanannya.

Kitab Suci tentang Pembaptisan

1 Petrus 3:21 - "dan air ini melambangkan baptisan yang sekarang menyelamatkan kamu juga - bukan menghilangkan kotoran dari tubuh tetapi janji nurani yang jernih terhadap Tuhan. Ini menyelamatkan kamu dengan kebangkitan Yesus Kristus .."

Kolose 2:21 - "yang telah dikuburkan bersamanya dalam baptisan, di mana kamu juga dibesarkan bersamanya melalui imanmu dalam pekerjaan Allah, yang membangkitkan dia dari kematian."

Efesus 4: 4-6 - "Ada satu tubuh dan satu Roh, sama seperti kamu dipanggil untuk satu harapan ketika kamu dipanggil; satu Tuhan, satu iman, satu baptisan; satu Allah dan Bapa dari semua, yang menguasai semua dan melalui semua dan semua. "

Kisah Para Rasul 22:16 - "Dan sekarang, apa yang Anda tunggu? Bangunlah, dibaptis dan bersihkan dosa-dosa Anda, memanggil namanya. '"