Christian dipukuli oleh keluarga setelah berpindah keyakinan: "Mereka akan membunuhku." -->
Cari Berita

Advertisement

Christian dipukuli oleh keluarga setelah berpindah keyakinan: "Mereka akan membunuhku."

baitsuci
Monday, August 19, 2019


Baitsuci.com-Jika penganiayaan agama terhadap orang Kristen sulit untuk ditoleransi ketika datang ke orang asing, bagaimana dengan intoleransi yang sama yang dipromosikan oleh kerabat mereka sendiri? Ini adalah kesaksian seorang pemuda Kristen yang sekarang perlu hidup sebagai pengungsi di bawah perlindungan setelah meninggalkan Islam untuk mengikuti Yesus Kristus.

Bocah 20 tahun itu, yang diidentifikasi dengan nama fiktif Asuman Kaire, karena alasan keamanan, tinggal di desa Lelya-A di distrik Kibuku di Uganda, sebuah negara di Afrika.Sekitar dua tahun yang lalu Kaire meninggalkan Islam untuk pindah agama menjadi Kristen. Sejak itu ia hidup dengan keyakinannya secara rahasia karena kerabatnya sendiri, dianggap radikal, sampai pertobatannya diungkapkan oleh seorang teman sekelas dan mencapai/sampai ke telinga ayahnya.Ayah muda Kristen itu mengumpulkan kerabat dan Yang tidak percaya Yesus  lainnya dari sebuah rumah ibadah Yang tidak percaya Yesus  terdekat untuk menyergap Kaire sekembalinya dari sekolah, menurut laporan Watchdog Christian Penganiayaan, yang memantau kasus-kasus orang Kristen yang dianiaya di seluruh dunia.

"Talisuna sendiri memukulnya dengan benda kaku, mengetuknya sampai pingsan dengan pakaian berdarah, kaki kiri patah dan tangan kanan terluka," sumber mengatakan .Momen agresi pengecut disaksikan oleh beberapa orang, termasuk anggota gereja Kaire, yang bergegas untuk membantunya. Ketika mereka melihat kerumunan mendekat, orang-orang Yang tidak percaya Yesus melarikan diri dari tempat kejadian tetapi meninggalkan pemuda itu dipukuli ke tanah.

"Dia meminta bantuan. Beberapa anggota gereja masih ada dan bergegas ke tempat kejadian. Ketika orang-orang Yang tidak percaya Yesus  melihat sejumlah besar orang di gereja, mereka melarikan diri, meninggalkan pemuda itu tak sadarkan diri, "kata seorang saksi gereja.Kaire harus tinggal di rumah sakit untuk pulih dari cedera dan patah tulang. Dia diberhentikan hanya satu minggu setelah pemboman.

"Ayah tiri saya memukuli saya dengan mengatakan saya memalukan bagi keluarga," kata pemuda itu."Setelah pulih, saya takut pulang ke rumah karena saya tahu mereka akan membunuh saya," tambah pemuda itu, yang sekarang menunggu kesempatan untuk kembali ke sekolah, terganggu karena kebrutalan keluarganya sendiri.