Gadis berusia 14 tahun itu diasingkan oleh keluarga karena memberikan dirinya kepada Yesus Kristus -->
Cari Berita

Advertisement

Gadis berusia 14 tahun itu diasingkan oleh keluarga karena memberikan dirinya kepada Yesus Kristus

baitsuci
Saturday, August 31, 2019


Baitsuci.com -Perjalanan orang-orang Kristen yang menghadapi penganiayaan agama atas nama iman mereka kepada Kristus tidak memiliki batasan usia. Situasi semakin memburuk ketika melibatkan anak-anak dan remaja , seperti Tara muda, yang baru berusia 14 tahun.


Tara lahir di sebuah rumah di India, di mana Hindu adalah agama utama di negaranya. Radikalisme Hindu telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena munculnya kelompok ultranasionalis yang memberitakan "penyucian" India dan larangan agama "asing".


Dengan masuk agama Kristen, Tara muda - yang tidak memiliki nama aslinya terungkap karena alasan keamanan - diisolasi oleh keluarganya sendiri sebagai bentuk hukuman karena memilih untuk menyerah kepada Yesus Kristus.


"Saya tinggal di rumah yang sama dengan keluarga saya dan ada 15 kamar di rumah. Tetapi karena saya memilih untuk percaya kepada Yesus, saya menerima sebuah kamar kecil yang terpisah dari sisa rumah. Tidak ada yang pergi ke kamar saya dan tidak ada yang menyentuh saya atau menatap saya, "kata wanita muda itu, menurut informasi dari organisasi internasional.


Anggota keluarga Tara telah meminggirkan gadis itu di dalam rumahnya sendiri, sehingga tidak ada yang dia lakukan dibagi di antara mereka. Bahkan mata pencaharian pribadinya perlu ia sediakan, di samping studinya.


"Saya di kelas 10 dan tidak ada seorang pun di keluarga saya yang membantu saya membayar uang sekolah. Saya melakukan pekerjaan kasar saat liburan untuk membayar sekolah dan membeli makanan, "kata wanita muda itu.


Bahkan di bawah penganiayaan agama dan pengabaian emosional dari anggota keluarganya sendiri, Tara muda mengatakan bahwa imannya kepada Yesus Kristus tetap teguh dan tidak akan ditinggalkan.


Di tengah segudang berhala Hindu, remaja itu tahu bahwa hanya ada satu Allah Pencipta, yang layak mendapat segala kehormatan, kemuliaan dan pujian. “Saya tahu bahwa Yesus adalah Allah yang benar. Saya tidak akan pernah menggantinya dengan yang lain. Tidak ada yang sebanding dengan kedamaian yang saya terima dalam dirinya, ”simpulnya.