Pemimpin Gereja Nigeria Menyerukan Perlindungan Pemerintah Setelah Orang-Orang bersenjata Membunuh Pendeta, Menculik Istrinya
Cari Berita

Advertisement

Pemimpin Gereja Nigeria Menyerukan Perlindungan Pemerintah Setelah Orang-Orang bersenjata Membunuh Pendeta, Menculik Istrinya

baitsuci
Saturday, August 10, 2019


Seorang pendeta Nigeria dilaporkan tewas dan istrinya diculik untuk mendapatkan uang tebusan oleh penyerang yang tidak dikenal pada Minggu malam saat bepergian di jalan raya di mana diserang oleh penjahat telah menjadi kejadian umum.

punch melaporkan Jeremiah Omolara, pendeta dari Living Faith Church di Romi New Extension, sebuah pinggiran kota negara bagian Kaduna, ditembak dan dibunuh ketika para penyerang menyergap kendaraannya di jalan raya Abuja-Kaduna.

Selain istri Omolara, putra pasangan itu juga berada di dalam kendaraan. Dia bisa melarikan diri, menurut laporan berita. 

Para penyerang menuntut tebusan lebih dari $ 138.000 untuk istri pendeta. 

Pembunuhan Omolara dan penculikan istrinya dikonfirmasi oleh Pendeta Joseph Hayab, ketua cabang negara bagian dari Asosiasi Kristen Nigeria (CAN).

Hayab mendesak pemerintah Nigeria untuk memperketat keamanan di negara bagian itu, menurut Daily post Nigeria.

Dia juga menceritakan bagaimana penculikan di Kaduna meningkat, terutama penculikan ulama.

"Baru minggu lalu seorang pendeta diserang di Kasuwan Magani," Hayab menjelaskan. "Petugas keamanan itu tewas seketika ketika mereka berjuang untuk menemukan jalan mereka ke dalam rumah. Syukurlah, orang-orang bersenjata itu tidak bisa masuk ke ruangan itu."

Dia juga menambahkan putri seorang pendeta Baptis baru-baru ini diculik dan para penculik menuntut tebusan besar.

"Sekarang pendeta Gereja Living Faith dibunuh di sepanjang Kaduna-Abuja di hadapan istrinya, yang kemudian diculik," kata Hayab kepada surat kabar itu . "Itu memberitahumu bahwa tren baru adalah menyerang kita di rumah kita atau di gereja kita atau di jalan. Kita tidak aman di mana pun dan kita menanyakan pertanyaan yang sama yang telah kita tanyakan: 'Di mana agen keamanan kita?' "

"Apakah kita diberitahu secara taktik bahwa kita harus membela diri?" dia melanjutkan. "Jika kita mulai membela diri, itu berarti kita tidak lagi memiliki keamanan atau kita tidak memiliki pemerintahan. Atau apakah pemerintah ini hanya untuk mereka yang mereka cintai dan mereka tidak peduli dengan orang lain?"

"Kami tidak menginginkan situasi di mana kami akan dipaksa untuk memikirkan bagaimana melindungi diri kami sendiri, kami percaya bahwa pemerintah ada di sana untuk melindungi kami," Hayab menyimpulkan. 

Seperti yang dilaporkan , ratusan orang Kristen telah terbunuh di Nigeria oleh milisi Yang tidak percaya Yesus  radikal, termasuk para gembala Fulani. 

"Nigeria sekarang menjadi tempat paling mematikan di dunia untuk menjadi seorang Kristen," jelas pengacara Emmanuel Ogebe. "Apa yang kita miliki adalah genosida. Mereka berusaha untuk mengusir orang-orang Kristen, mereka mencoba untuk memiliki tanah mereka dan mereka mencoba untuk memaksakan agama mereka pada orang-orang kafir dan penyembah berhala yang mereka anggap sebagai orang Kristen."

DAFTAR PANTAU DUNIA 2019 OPEN DOORS USA menempatkan Nigeria sebagai negara terburuk kedua belas di dunia untuk penganiayaan Kristen.