Penduduk desa Kristen yang ditahan selama enam bulan oleh pemberontak di Myanmar akhirnya dibebaskan
Cari Berita

Advertisement

Penduduk desa Kristen yang ditahan selama enam bulan oleh pemberontak di Myanmar akhirnya dibebaskan

baitsuci
Saturday, August 17, 2019


Baitsuci.com-Penduduk desa Kristen yang ditahan selama enam bulan oleh pemberontak di Myanmar akhirnya dibebaskan
Sebuah faksi pemberontak yang menahan puluhan orang dari desa yang mayoritas beragama Kristen di Myanmar telah membebaskan mereka setelah enam bulan.Tentara Arakan telah membebaskan 52 warga desa yang disita dari desa Kintalin di kota kecil Paletwa di Myanmar barat, menurut Radio Free Asia.
Mereka dibawa ke penangkaran pada bulan Februari dan ditahan di kamp perbatasan setelah pertempuran dengan pasukan Myanmar di desa. Tentara Arakan menyangkal bahwa mereka telah mengambil penduduk desa dengan paksa dan mengklaim bahwa mereka telah membantu mereka menyelamatkan diri setelah pertempuran di Paletwa.

Dilaporkan bahwa pemberontak mengambil 54 penduduk desa tetapi dua mampu melarikan diri. Seorang pendeta lokal bernama hanya ketika Musa mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa penduduk desa sekarang semuanya bebas. "Mereka mengatakan bahwa semua sudah dibebaskan," katanya. Para penduduk desa diharapkan tinggal di sebuah kamp untuk para pengungsi di Meezar setelah pembebasan mereka.
Kepedulian Kristen Internasional, sebuah badan amal yang mendukung orang-orang Kristen yang dianiaya, mengutuk penculikan itu.
"Bagi tawanan Chin yang ditahan selama berbulan-bulan, ini adalah berita yang menggembirakan bahwa mereka akhirnya bisa kembali ke rumah," kata Manajer Regional ICC Gina Goh.
"Kami bersukacita dengan mereka dan orang-orang yang mereka cintai. Namun,  seharusnya tidak mengambil mereka di tempat pertama. Warga sipil memiliki hak untuk hidup tanpa rasa takut meskipun konflik bersenjata yang sedang berlangsung antara AA dan Tatmadaw [militer Myanmar]."
Myanmar adalah negara yang mayoritas penduduknya beragama Budha dan berada di peringkat ke-18 pada Open Doors World Watch List dari negara-negara di mana orang Kristen mengalami penganiayaan paling parah.

Sekitar 100.000 telah menjadi pengungsi karena pertempuran di negara bagian Kachin. Tahun lalu, dilaporkan bahwa tentara Myanmar telah  membom 60 gereja  dan mendirikan pagoda Buddha di tempat mereka.

Selain pelecehan terhadap orang-orang Kristen, penduduk Yang tidak percaya Yesus Rohingya di negara itu telah mengalami penganiayaan yang hebat, memaksa ratusan ribu orang melarikan diri melintasi perbatasan ke Bangladesh di mana mereka hidup dalam kondisi yang buruk di kamp-kamp.
Sebuah laporan PBB pekan lalu menyerukan sanksi terhadap perusahaan yang terhubung dengan militer Myanmar. Laporan itu mengatakan bahwa masyarakat internasional harus "memutuskan hubungan dengan militer Myanmar dan jaringan besar perusahaan yang dikontrol dan diandalkan".
Dikatakan bahwa 14 perusahaan dari tujuh negara telah memasok senjata ke Myanmar sejak 2016.Menyerukan diberlakukannya embargo senjata, laporan itu menyatakan, "Selama periode ini militer melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang luas dan sistematis terhadap warga sipil di negara-negara Kachin, Shan dan Rakhine, termasuk deportasi paksa lebih dari 700.000 etnis Rohingya ke Bangladesh . "