Pengungsi Suriah datang kepada Kristus berbondong-bondong," kata direktur organisasi Kristen -->
Cari Berita

Advertisement

Pengungsi Suriah datang kepada Kristus berbondong-bondong," kata direktur organisasi Kristen

baitsuci
Sunday, August 25, 2019


Baitsuci.com -Lebanon adalah negara dengan yang jumlah terbesar pengungsi yang berasal dari Suriah. Antara 900.000 dan 1,5 juta pengungsi Suriah diperkirakan membebani sumber daya dan infrastruktur negara tetangga.

Deportasi paksa, yang berlangsung sejak April, mengirim pengungsi kembali ke Suriah , apakah mereka ingin pergi atau tidak.

Para pemimpin politik menyalahkan para pengungsi atas banyak masalah di Lebanon, terutama masalah keuangan. Utang nasional mewakili lebih dari 150% output ekonomi Lebanon, atau PDB.

Para ahli memprediksi penurunan lain; Dana Moneter Internasional memproyeksikan bahwa beban utang publik Lebanon akan naik menjadi 180% dari PDB pada tahun 2023.

Di tengah-tengah drama kemanusiaan ini, sutradara Heart for Lebanon Tom Atema mengatakan para pengungsi Suriah datang kepada Kristus secara massal.
"Mereka membagikan iman mereka. Mereka memenangkan Yang tidak percaya Yesus  Suriah lainnya kepada Yesus Kristus," katanya.tidur Heart for Lebanon membantu orang-orang percaya baru ini menjadi murid Yesus. "Kami memiliki sekitar 600 orang dalam pelajaran Alkitab kami setiap bulan [dan] kami menjalankan sekitar 300 orang dalam pelayanan kami setiap minggu, ditambah sekolah Minggu," kata Atema.Melayani Pengungsi di Lembah Bekaa

Meskipun positif, pertumbuhan yang dijelaskan di atas juga menimbulkan masalah; Heart for Lebanon dengan cepat kehabisan ruang dalam fasilitasnya. "Kami telah melampaui ruang kami dua kali sekarang," Atema menegaskan.

Sekarang Heart for Lebanon sedang menyelesaikan pekerjaan di Pusat Harapan yang baru di Lembah Bekaa, Lebanon. Ini akan memberikan bantuan kemanusiaan keluarga dan pendidikan Kristen untuk 250 anak-anak, usia 5 hingga 13 tahun. Fasilitas akan dibuka "secara resmi" pada tanggal 1 Oktober - hampir setahun lebih cepat dari jadwal.

"Di pusat jalan migrasi, kami dapat membangun - atas karunia Tuhan - pusat pelayanan 54.000 kaki persegi," kata Atema.''

"Dia memiliki tujuan untuk melatih mereka (pengungsi) sedemikian rupa sehingga mereka akan menjadi duta besar yang tak tertahankan untuk Yesus Kristus ketika mereka kembali ke Suriah," kata direktur organisasi itu.'''Fasilitas Baru Heart for Lebanon mencakup depot bantuan pengepakan, kapel dan ruang pelatihan 250 kursi, kafetaria, klinik, asrama tim misi, ruang fellowship, dan area distribusi.

Pusat Pelayanan Harapan akan mendidik lebih dari 12.000 pengungsi setiap tahun dan membekali mereka dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk mengatasi kemiskinan.

Pusat ini adalah sumber daya penting untuk populasi yang terkepung ini. Meskipun Lembah Bekaa dianggap sebagai wilayah pertanian terpenting di Lebanon, Lembah Bekaa juga merupakan rumah bagi sekitar 350.000 pengungsi termiskin di Lebanon.

Ada "800.000 anak-anak [Suriah] di Lembah Bekaa yang tidak memiliki pendidikan. Jika mereka berusia delapan tahun atau lebih muda, mereka dilahirkan di Lebanon tanpa akta kelahiran, "kata Atema.

Kami sekarang fokus pada banyak dari anak-anak ini, dan anak yatim, untuk memberi mereka keuntungan awal dengan Injil," katanya

Langkah selanjutnya Pusat Harapan Kementerian didanai penuh dan meningkatkan kapasitas kementerian tiga kali lipat. Namun, ketika kapasitas meningkat, kebutuhan yang meningkat muncul.'' "Kami sangat percaya bahwa Tuhan memberi kami fasilitas untuk memfasilitasi pelayanan. Dan tiga kali lipat pelayanan kami berarti kami membutuhkan lebih banyak sumber daya, ”kata Atema.

Direktur mengatakan proyek ini membutuhkan doa yang berkelanjutan. "Kami membutuhkan kebijaksanaan tentang bagaimana [mengatakan]" tidak "kepada banyak orang yang benar-benar membutuhkan bantuan dan mengatakan" ya "kepada orang lain," ia menjelaskan.'' "Ini tidak mudah ketika semua orang sangat membutuhkan Injil dan perawatan keluarga," simpulnya.