Wanita Muslim sembuh dari kanker stadium akhir setelah memiliki penglihatan tentang Yesus -->
Cari Berita

Advertisement

Wanita Muslim sembuh dari kanker stadium akhir setelah memiliki penglihatan tentang Yesus

baitsuci
Tuesday, August 13, 2019



Baitsuci.com-Halima (nama diubah untuk keamanan), lahir dalam keluarga Muslim di Timur Tengah, tumbuh dengan setia dan taat pada banyak praktik dan ritual Islam. Dia menikah sangat muda dan segera memiliki seorang putri. Setelah empat tahun, Halima mulai merasakan sakit parah yang hebat di seluruh tubuh dan semakin lemah. Setelah pemeriksaan lengkap, dokter mendiagnosis bahwa dia menderita kanker darah tipe serius. Suaminya membawanya ke banyak ahli onkologi dan bahkan ahli di luar negeri untuk perawatan baru . Tetapi semua upaya medis gagal dan, Halima akhirnya mencapai tahap akhir penyakit. Para dokter tidak memberinya harapan dan menyarankan suaminya untuk membawanya pulang dan memberikan segala yang diperlukan untuk membantunya tetap senyaman mungkin untuk kehidupan terbatas yang masih ia miliki. Sebelum pulang, dua misionaris dari organisasi Bibles for Mideast mengunjungi orang sakit di rumah sakit itu dan menawarkan diri untuk berdoa bagi Halima. Suaminya menolaknya dan dengan marah menuntut agar keamanan rumah sakit mengusir sukarelawan Kristen . Tim keamanan menanggapi permintaan pria itu dan mengusir wanita-wanita itu dari rumah sakit. Namun, Halima diam-diam menyembunyikan di dalam tasnya salinan Alkitab dengan renungan yang ia terima dari para wanita itu.

Kembali ke rumah, ia mengambil salinan kecil Alkitab dari dompetnya dan mulai membungkuk. Seperti semua Muslim, dia tahu bahwa Yesus yang historis telah menyembuhkan semua jenis penyakit . "Siapa tahu mungkin dia masih bisa melakukannya hari ini?" Dia pikir itu patut dicoba. Dia memberi tahu suaminya bahwa dia membaca tulisan suci. Dia kemudian bertanya apakah dia bisa memanggil nomor telepon yang tercetak di sampul belakang untuk menanyakan apakah ada yang bisa pergi ke rumahnya dan berdoa untuknya. "Ini hanya propaganda sesat dari agama Kristen!" Dia berseru. " Adalah tidak benar untuk berhubungan dengan orang-orang Kristen dan meminta mereka untuk berdoa bagi kita. Hanya seorang Kafir [istilah Arab untuk orang kafir, atau orang yang tidak beriman] yang akan melakukannya. Jika kita mati, kita seharusnya tidak mati sebagai tidak setia, tetapi sebagai Muslim yang setia. Ini adalah jalan nyata menuju keselamatan. Hubungan Kristen ini hanya akan membawa kita ke neraka. " Melihat anak perempuan kecil di sisinya, sekarang berusia lima tahun, Halima mulai menangis. Dia mengulurkan tangannya, menariknya dekat dan memeluknya erat, mencium wajahnya yang manis. Gadis itu mulai menangis juga. Semua itu terlalu berat bagi suaminya. Dia berkata bahwa dia mengambil Alkitab dan menyebut nomor yang tertera di sampul belakang. Seorang pendeta dari Alkitab untuk pelayanan Timur Tengah mengikutinya, yang memintanya pulang ke rumah untuk Berdoa untuk istrinya.Pendeta dan dua saudara lainnya pergi ke rumah Halima. Setelah waktu doa, pendeta bertanya kepada pria itu apakah dia setuju bahwa dia dan anggota Gereja akan menghabiskan puasa tiga hari dan berdoa di sana, di rumahnya.
"Kita akan berdoa dan berpuasa besok malam," pastor itu menjelaskan. Suaminya menjawab, "Baiklah, saya akan mengizinkan Anda berdoa dan berpuasa di ruangan ini, hanya karena itu adalah salah satu keinginan terakhirnya," jawab sang suami, "tetapi saya tidak akan ikut dengan Anda." "Kehadirannya sangat penting untuk doa dan puasa kita," kata pastor itu. Halima kemudian meminta suaminya untuk menerima permintaan pendeta. Jelas kesal, dia akhirnya mengalah.Gereja kemudian memulai kampanye doa di rumah Halima keesokan harinya. Kekalahannya benar-benar bergabung dengan puasa. Tidak hanya itu, ia mendengarkan dengan seksama doa-doa dan pesan-pesan Injil , yang dikhotbahkan oleh pendeta di rumah itu. Pada hari ketiga, Halima melihat Yesus. Dia memperhatikan dan merasakan bahwa dia menyentuh kepalanya dengan tangannya dan berkata bahwa sepertinya darah mengalir masuk dan melalui tubuhnya dari tangan itu. Sampai pada satu titik, dia melompat dari tempat tidur, ketika energi naik melalui tubuhnya.
Tuhan Yesus, hanya kamu yang menyelamatkanku!” Serunya berulang kali memukuli telapak tangannya. " Kamu adalah segalanya bagiku, puji Tuhan, terima kasih, Yesus! "Dia, suami dan putrinya menyerah kepada Yesus dan menerimanya sebagai Tuhan dan Juru Selamat mereka . Setelah itu, Halima menghubungi dokter ahli kankernya, yang setelah memeriksanya. Dia tampak terkejut. " Ini adalah keajaiban total ," kata dokter itu. " Darahmu tidak memiliki sel kanker. Kamu benar-benar sehat ."