Mantan waria, pelacur 20 tahun berbagi bagaimana Tuhan memulihkan identitas sebagai seorang pria sejati -->
Cari Berita

Advertisement

Mantan waria, pelacur 20 tahun berbagi bagaimana Tuhan memulihkan identitas sebagai seorang pria sejati

baitsuci
Thursday, September 19, 2019


Baitsuci.com -Seorang pria yang hidup selama 20 tahun sebagai pelacur transseksual dan pemain seret berbagi bagaimana Tuhan memulihkan identitasnya sebagai seorang pria.bersaksi pada hari Sabtu sebelum mereka yang berkumpul untuk Freedom March di Orlando, diadakan di Lake Eola Park hanya beberapa menit dari klub malam Pulse - di mana pada tahun 2016 49 orang terbunuh dalam salah satu penembakan massal terburuk di negara ini - Kevin Whitt adalah yang terakhir untuk membagikan kisahnya dari panggung setelah beberapa jam ibadah dan kesaksian yang dinamis tentang pria dan wanita yang sebelumnya hidup dan diidentifikasi sebagai LGBT. 

The Freedom March-Orlando dipandu oleh penyintas penembakan klub malam Pulse, Luis Javier Ruiz dan Angel Colon. 

Whitt, yang berasal dari Dallas, menceritakan bahwa ia menerima Kristus lima setengah tahun yang lalu tetapi sebelumnya hidup selama 20 tahun di antara komunitas LGBT. Dia mulai melakukan drag pada usia 16 dan melakukannya pada usia 18; dari kehidupan itu ia mulai hidup sebagai seorang wanita bernama Dominique.

"Saya dibesarkan di rumah yang sangat disfungsional, rumah yang rusak di mana ayah saya tidak pernah ada," ia menceritakan, mencatat bahwa ketika ayahnya ada, ia secara fisik, verbal, dan kadang-kadang kasar secara seksual.

"Aku tidak pernah merasa seperti mengukur. Aku tidak pernah cukup jantan," lanjutnya.
Karena itu, ia memutuskan untuk menggunakan kewanitaannya untuk tujuannya sendiri. Meskipun sukses sebagai waria, ia mulai melacurkan diri sebagai wanita transeksual, melakukannya selama kurang lebih 17 tahun.

"Saya tidur dengan mereka, tidak tahu berapa banyak pria. Saya mencoba menghitung satu kali dan jumlahnya sekitar 5000 pria. Karena saya membalik sekitar 5 trik sehari, 7 hari seminggu, tambahkan itu selama bertahun-tahun. Ini jumlah [besar] yang hebat. "

Setelah mendapatkan dua tes untuk HIV, yang keduanya kembali negatif, ia berkata pada dirinya sendiri: "Harus ada Tuhan."

Dari luar tampak hal-hal glamor.
Whitt mengikuti audisi untuk acara televisi RuPaul's Drag Race, casting spesialnya ditampilkan di televisi, dan mengatakan dia akan masuk ke acara itu pada musim berikutnya. Dia akan melakukan itu tetapi kemudian dia bertemu Tuhan.

Dia mencatat bahwa sepanjang hidupnya dia berjuang dengan kebingungan gender.
"Saya benar-benar tidak pernah tahu identitas saya yang sebenarnya dan saya benar-benar tidak pernah berpikir saya bisa menjadi laki-laki karena saya tidak pernah merasa seperti apa yang secara dunia dianggap sebagai laki-laki secara fisik," katanya.

Whitt melanjutkan untuk menjelaskan bahwa ia pergi ke terapis jender dan secara resmi didiagnosis dengan disforia jender. Namun setiap kali dia pergi untuk membuat janji, dia akan memberi tahu dokter bahwa dia telah dilecehkan dan dilecehkan secara seksual. Tapi itu diabaikan dan dia dilaporkan diberitahu: "Yah, kamu seharusnya dilahirkan sebagai wanita."

"Aku di sini untuk memberitahumu," lanjutnya, menekankan, "Aku tidak membenci orang gay. Aku mencintai orang gay. Aku selalu mencintai orang gay."
"Saya belum pernah melalui terapi konversi. Saya bahkan tidak tahu apa itu terapi konversi. Dan kebanyakan dari kita bahkan tidak tahu bagaimana mendefinisikannya karena kita tidak tahu apa itu. Saya menganggap terapi kejut listrik, tetapi saya jangan berpikir ada orang di sini yang telah melalui itu, "katanya, menunjuk kepada mereka yang hadir.

Dia menambahkan: "Tetapi apa yang saya alami dan siapa terapis pertobatan saya adalah Yesus Kristus."

Pada suatu kebaktian Paskah ia memberikan hidupnya kepada Tuhan, mulai membaca Alkitab sendiri, dan ia memutuskan untuk mengikuti Kristus.
"Aku sekarang tahu bahwa aku laki-laki," katanya, berbicara tentang bagaimana Tuhan memulihkan identitasnya, "bahwa Tuhan menciptakanku untuk menjadi laki-laki."
"Dan aku mungkin tidak maskulin seperti lelaki berikutnya, dan aku mungkin memiliki sedikit sisa dari masa laluku, tetapi aku masih seorang lelaki."

Whitt sekarang berbagi kisahnya dengan para legislator di seluruh negeri dan sekarang adalah koordinator penjangkauan untuk Coming Out Inc , sebuah kementerian yang berbasis di Dallas, Texas. Dia sedang dalam proses menulis buku berjudul God Saved The Queen yang akan dirilis pada Januari.

Freedom March pertama terjadi di Washington, DC pada Mei 2018 dan telah menyebar ke kota-kota lain. Pawai tersebut menampilkan penyembahan dan sebagian besar pria dan wanita muda yang membagikan kesaksian mereka meninggalkan identitas LGBT dan hidup untuk mengikuti Yesus Kristus.