Apa Kata Alkitab tentang Emosi? -->
Cari Berita

Advertisement

Apa Kata Alkitab tentang Emosi?

baitsuci
Friday, October 25, 2019

Apa Kata Alkitab tentang Emosi - Baiatsuci.com -Emosi: mereka adalah apa yang dapat memicu kita untuk menjadi marah dalam sekejap, menangis dengan cepat, memupuk ketidaktaatan dalam hati seseorang, dan mendorong kita untuk berhasil dengan segala cara dalam kehidupan.

Bukanlah hal yang asing bagi Allah bagi manusia untuk memiliki emosi dalam kehidupan, sebagaimana Yesus dengan terkenal menangis dalam Yohanes 11:35  "Maka menangislah Yesus"
atas kematian sahabatnya Lazarus (yang kemudian dihidupkan kembali). Alkitab juga secara teratur membagikan tentang ketika Allah dan Yesus marah  dengan apa yang dilakukan orang-orang di bumi.

Namun, apa yang Alkitab katakan tentang emosi kita, terutama cara terbaik untuk menangani perasaan yang kita miliki dengan cara yang menyenangkan Tuhan dan juga diri kita sendiri?.

Adalah mungkin untuk mengelola emosi-emosi ini yang telah dikaruniakan Tuhan kepada kita dalam tubuh-tubuh ini. Tetapi dengan memahami apa itu emosi dan bagaimana kita harus bertindak maka kita mampu mengelola sensasi yang tak terduga ini dengan benar.
  • Pandangan Alkitab tentang Emosi..
Pertama, Alkitab menyatakan bahwa setiap emosi (kebahagiaan, kesedihan, kekhawatiran) harus dibawa dalam doa kepada Allah, sebagaimana dinyatakan dalam 
Filipi 4: 6-7  "anganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur.Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus."

 karena membawa keprihatinan kita kepada Allah memungkinkan kedamaian dan bimbingan-Nya datang kepada kita.


2 Korintus 10: 5   "Kami mematahkan setiap siasat orang dan merubuhkan setiap kubu yang dibangun oleh keangkuhan manusia untuk menentang pengenalan akan Allah. Kami menawan segala pikiran dan menaklukkannya kepada Kristus," juga bersepakat dengan Filipi 4 , mendorong orang-orang percaya untuk menjatuhkan segala sesuatu yang bertentangan dengan pengetahuan Allah (emosi digunakan secara negatif) demi mengikuti kepemimpinan dan penilaian Yesus (menggunakan emosi secara positif).

Pada dasarnya, disampaikan bahwa emosi dan perasaan kadang-kadang dapat membelokkan indera kita tentang benar dan salah, atau sepenuhnya mengubahnya ke tempat orang yang tidak bersalah terluka dan / atau kita didorong menjauh dari tangan Allah yang pengasih. Tuhan dan Yesus juga memiliki emosi yang sama dengan yang kita miliki, tetapi perbedaan dalam cara kita menangani emosi kita dibandingkan dengan Bapa dan Putra adalah bahwa tidak satu pun dari mereka yang bertindak berdasarkan kebutuhan atau keinginan egois.

Emosi kita terikat pada apa yang kita inginkan atau butuhkan, dan ketika kita merasa kita mungkin tidak memenuhi keinginan dan kebutuhan itu, kita cenderung bertindak dengan cara yang mungkin atau mungkin tidak menunjukkan kepada kita dengan cara terbaik. Namun, tidak semua emosi itu buruk. Beberapa dapat digunakan untuk membantu orang lain sambil memajukan kerajaan Allah...


Emosi Positif..
Beberapa orang akan mengenali salah satu dari Kitab Suci utama untuk menggambarkan emosi positif dapat ditemukan dalam Galatia 5: 22-23 "Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan,kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.", mendaftar perilaku positif seperti cinta, kebaikan, kelembutan, dan sukacita sebagai buah-buah Roh. Ayat-ayat tersebut terletak dalam pasal yang menyatakan mereka yang beroperasi dengan daging (kecemburuan, ledakan kemarahan, pembunuhan) tidak akan mewarisi kerajaan Allah ( Gal. 5: 20-21 ) "penyembahan berhala, sihir, perseteruan, perselisihan, iri hati, amarah, kepentingan diri sendiri, percideraan, roh pemecah,kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya. Terhadap semuanya itu kuperingatkan kamu — seperti yang telah kubuat dahulu — bahwa barangsiapa melakukan hal-hal yang demikian, ia tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah." 

Buah-buah adalah apa yang seharusnya kita miliki di dalam diri kita yang menunjukkan Roh Kudus di dalam kita, sambil membuat hidup lebih mudah bagi orang-orang di sekitar kita.

Kolose 3: 12-14 "Karena itu, sebagai orang-orang pilihan Allah yang dikuduskan dan dikasihi-Nya, kenakanlah belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran.Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian.Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan."

 juga menguraikan tentang perlunya orang Kristen untuk mengenakan belas kasihan dan kelembutan yang lembut setiap hari, mengampuni dan berurusan dengan orang lain setiap hari dan mengasihi semua orang seperti yang telah dilakukan Yesus bagi mereka.

Tuhan juga mendorong kita untuk memiliki keberanian dalam menghadapi rasa takut, mendorong pengikut Yosua yang setia untuk, "menjadi kuat dan berani"  dan untuk tidak takut, karena Allah menyertainya dalam situasi apa pun..

Ketakutan adalah perasaan umum yang dapat menyandera emosi kita, itulah sebabnya ketakutan dibahas beberapa kali dalam teks Alkitab karena Tuhan ingin kita tidak takut ketika menghadapi bahaya, ketidakpastian, atau keputusasaan. Satu-satunya ketakutan yang harus kita lakukan adalah takut akan Tuhan, dan takut hidup tanpa Dia dalam hidup kita untuk mencintai, membimbing, mengajar, dan mengampuni kita.


Emosi Negatif..

Kebenaran sederhana dalam hal emosi negatif adalah bahwa emosi adalah emosi yang membuat kita tidak menikmati berkat dan kasih Tuhan. Emosi negatif dapat meredam mukjizat-mukjizat kecil yang Tuhan berikan setiap hari dan membutakan kita dari jalan takdir yang sebenarnya.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Tuhan memerintahkan Yosua untuk tidak takut karena ketakutan adalah salah satu emosi negatif terkuat yang dapat dimiliki manusia. Ketakutan dapat mendorong kita untuk marah dalam kemarahan, meringkuk di sudut, atau melompat ke situasi yang tidak sehat. Musa berbicara tentang rasa takut yang melumpuhkan ini  ketika dia menegur orang Israel karena takut memasuki tanah yang disediakan Allah bagi mereka, mengatakan kepada mereka untuk tidak takut atau berkecil hati karena tanah ini adalah hadiah kepada mereka dari Allah.

Kemarahan adalah emosi lain yang dapat membuat orang membuat keputusan yang buruk yang tidak hanya melukai diri mereka sendiri tetapi juga orang yang mereka cintai dan bahkan orang asing. Siapa yang bisa melupakan bagaimana kemarahan Bileam mendorongnya untuk menyerang keledainya , yang sedang berbaring sehubungan dengan seorang malaikat Tuhan? Bileam mendapat pelajaran tentang kemarahannya ketika keledai itu bertanya kepadanya, secara lisan, mengapa ia memukulnya dan menegaskan kepada Bileam bahwa ia belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya dan selalu melayaninya dengan setia.

Emosi negatif lain yang diakui yang kadang-kadang kita tunjukkan adalah kekhawatiran / kecemasan, yang bisa dihubungkan dengan rasa takut. Yesus mengajarkan kita kekonyolan dari kekhawatiran ketika Dia menyatakan dalam Matius 6: 28-30"Dan mengapa kamu kuatir akan pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di ladang, yang tumbuh tanpa bekerja dan tanpa memintal,namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannya pun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu.Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan terlebih lagi mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya?"
bagaimana bunga dan burung tidak khawatir tentang perlindungan atau makanan mereka, dan kita juga tidak perlu khawatir tentang kebutuhan kita terpenuhi. Khawatir menunjukkan kepada Allah bahwa Anda meragukan kasih dan penyediaan-Nya bagi Anda, yang hanya menyebabkan lebih banyak emosi negatif mengambil alih penilaian Anda dan mengaburkan suara Tuhan yang kecil dan tenang dalam hidup Anda.
  • Apa Cerita yang Menunjukkan Emosi yang Kuat dalam Alkitab?
Anda tidak perlu melihat jauh-jauh dalam Alkitab untuk melihat banyak contoh orang membiarkan emosi yang kuat menuntun mereka ke jalan tertentu, baik dan buruk. Ambil, misalnya, Adam dan Hawa . Keinginan Hawa untuk menjadi seperti Tuhan  menuntunnya, dan akhirnya Adam juga, untuk membuat pilihan. Pilihan itu menyebabkan mereka dipindahkan dari Eden dan juga membawa dosa ke dunia. Keputusan ini hanya diperbaiki melalui pengorbanan Yesus.

Putra-putra mereka, Kain dan Habel, juga mengalami emosi yang kuat. Kecemburuan Kain atas bantuan Tuhan terhadap pengorbanan Habel yang sesungguhnya membuat Kain membunuh Habel  dengan amarah yang diperhitungkan.

Nafsu Raja Daud terhadap Batsyeba yang indah  tidak hanya menyebabkan seorang lelaki tak bersalah mati (suami Batsyeba) tetapi juga bagi anak pertama mereka yang meninggal. Baru setelah Raja David menyadari bagaimana ia tidak menyenangkan Allah dengan tindakan egoisnya, ia benar-benar mulai menjadi seorang lelaki yang menuruti hati Allah sendiri .
  • Bagaimana Tuhan Menangani Emosi.
Jadi, siapa yang terbaik untuk diperhatikan dalam menangani emosi kita? Tidak lain adalah Allah sendiri, yang diwujudkan dalam Yesus, dapat membantu kita mengelola emosi kita. Bagaimanapun juga Dia adalah Allah yang dengan rela memberikan putra-Nya sebagai korban  agar kita dapat dipersatukan kembali dengan-Nya tanpa dosa dalam hidup kita. Dia juga orang yang membuat kita menurut gambar-Nya,  yang berarti emosi yang Tuhan rasakan ditanamkan dalam diri kita sejak sebelum kita menjadi binar di mata orang tua kita...Lebih dari segalanya, Tuhan adalah Tuhan cinta dan menanamkan ini dalam diri kita semua dengan mencintai kita sebaik mungkin dan terburuk kita.  Dia adalah Allah yang penuh penghakiman tetapi juga Allah yang mengampuni, yang menebus, dan yang hanya menginginkan yang terbaik untuk anak-anak-Nya. Salah satu contoh kuat dari hal ini adalah kasih yang ditunjukkan Allah kepada Nuh, ketika Dia mengubah niatnya untuk membunuh semua umat manusia karena Nuh berkenan kepada Allah  dalam betapa berbedanya dia dengan orang-orang yang tidak sopan di sekitarnya.

Jadi, bagaimana Allah menangani emosi adalah cara kita harus menangani emosi kita: "Tuhan penuh belas kasihan dan murah hati, lambat untuk marah, berlimpah dalam belas kasihan" 
( Mazmur 103: 8 )"TUHAN adalah penyayang dan pengasih,panjang sabar dan berlimpah kasih setia." 
Mengikuti tindakan sederhana ini dengan emosi kita mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi memang benar bahwa jika kita lambat untuk marah tentang hal-hal, jika kita dipenuhi dengan pengampunan dan cinta, dan jika kita ramah dan sabar dengan orang lain, emosi kita akan menjadi lebih positif daripada yang pernah kita pikirkan.
  • Belas Kasih Tuhan untuk Kita.
Emosi kita bisa menjadi api di balik kesuksesan kita dalam hidup, atau kadang-kadang kejatuhan kita, tetapi mereka, bagaimanapun, adalah emosi kita dilahirkan dengan dan meniru Pencipta kita sendiri. Ada emosi positif, seperti kegembiraan, cinta, dan kepercayaan, serta emosi negatif, seperti kemarahan, kesedihan, dan kecemburuan: semua diberikan kepada kita oleh Tuhan yang memilikinya sendiri dan semuanya untuk digunakan sebanyak untuk kebaikan seperti buruk.

Alkitab adalah sumber yang bagus untuk digunakan dalam memahami emosi yang kita miliki dan cara terbaik untuk membuat keputusan dengan perasaan yang tak terduga ini karena itu memperlihatkan apa yang juga dirasakan oleh Allah dan Yesus. Yesus mengajarkan bahwa bahkan ketika Anda kesal karena seseorang telah menyakiti Anda untuk kesekian kalinya, Anda harus mengampuni mereka lagi dan lagi  sama seperti Tuhan telah mengampuni semua kesalahan yang Anda buat.

Jika Anda meminta kepada Tuhan permohonan doa dalam iman, Anda harus melakukannya tanpa rasa takut atau keraguan merayap masuk dan menyebabkan Anda menjadi sperti gelombang di laut,bergerak bolak-balik antara iman dan keraguan.

Apa yang paling mengharukan adalah ketika kita membaca kisah-kisah tentang mereka yang bertindak dalam emosi yang kuat, bertindak dengan cara yang mirip dengan bagaimana kita bertindak hari ini, kita menyadari betapa banyak belas kasih yang Allah tawarkan kepada kita. Dia tahu bagaimana perasaan kita dan mengampuni kita atas tindakan kita. Hal itu dapat menyebabkan kita menjadi emosional, dengan cara yang baik, dalam menyadari betapa Tuhan sangat mengasihi kita dan bersedia untuk "mengulanginya lagi" dalam belajar menangani emosi kita dengan cara yang berbeda untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Ya, itu baik untuk memiliki emosi, bahkan yang kuat, tetapi juga baik untuk mengetahui kapan emosi tertentu harus diungkapkan yang kurang tentang kita memiliki cara kita sendiri dan lebih banyak tentang kasih Tuhan yang dibagikan melalui kita.berbuahlah dengan kasih dan jadilah pribadi yang sabar...

daripada kita harus emosi,mending kita mengontrol diri kita.karena jika sekalipun kita emosi apa yang akan kita dapat? mungkin maluj pada orang lain,malu pada diri sendiri dan akan timbul penyesalan.Penguasaan diri itu sangat penting bagi kita.mari menguasai hati dan diri masing-masing.jadilah garam dan terang dunia.