60.000 Orang tahanan buta huruf mempelajari Alkitab melalui audio -->
Cari Berita

Advertisement

60.000 Orang tahanan buta huruf mempelajari Alkitab melalui audio

baitsuci
Friday, November 29, 2019

60.000 Orang tahanan buta huruf mempelajari Alkitab melalui audio
Baitsuci.com-Tahanan yang buta huruf mempelajari Alkitab melalui audio dan mengubah suasana kekerasan penjara.60.000 tahanan buta huruf mempelajari Alkitab melalui audio.


Transformasi yang dibawa oleh Injil Yesus Kristus melampaui ruang pribadi sendiri. Ini menjangkau semua orang di sekitar yang membaca atau hanya mendengarkan isi Alkitab, sebuah kenyataan yang telah diamati oleh direktur penjara Uganda di Afrika.

Baca Juga : "Ayat Ayat Alkitab yang menyatakan Yesus adalah Tuhan"

Sebuah proyek yang disebut " Proklamator, " yang disponsori oleh Uganda Bible Society (BSU), berdampak pada kehidupan ribuan tahanan di negara itu. Menyadari bahwa hampir 60.000 tahanan buta huruf, organisasi memutuskan untuk mendistribusikan Alkitab dalam bentuk audio.

Hasil dari inisiatif ini telah diamati dengan mengurangi kekerasan di penjara. Perilaku para tahanan yang mendengar Alkitab telah berubah karena "para tahanan di pusat-pusat penahanan di negeri ini sekarang diperdamaikan dengan Bapak surgawi mereka melalui Alkitab yang diucapkan yang diterjemahkan dalam bahasa setempat," kata BSU.


"Dulunya pemberontak, para tahanan bersatu kembali dengan keluarga mereka. Sebelumnya tawanan, tahanan dipanggil untuk berbagi kedamaian Kristus dengan komunitas mereka, "kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan, menurut UG Christian News.

Baca Juga : "Kekuatan Doa sang suami "Kista 10cm diovarium wanita hamil menghilang"

Dalam salah satu gambar yang dirilis oleh organisasi (cerita sampul) Anda dapat melihat sekelompok tahanan berkumpul di sekitar radio kecil, semua mendengarkan Firman Tuhan.


Salah satu orang yang dijangkau oleh pekerjaan misionaris adalah seorang wanita yang tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan. Dia berada di Penjara Keamanan Maksimal Luzira karena menyerang mantan suaminya di kepala dengan pegangan kapak, yang akhirnya membunuhnya.

Baca Juga : "Ayat Ayat Alkitab tentang Kemurtadan"

Dihukum 18 tahun penjara, ia berkesempatan menemukan dari Alkitab audio kesempatan untuk berdamai dengan Allah dan memiliki perspektif baru tentang kehidupan. "Suatu Sabtu malam saya mendengar kisah tentang anak yang hilang dalam Lukas 15. Saya menangis dengan sedih dan berpikir, 'Saya adalah anak yang hilang,"katanya.

Para tahanan tidak hanya menyadari perbedaan cara mereka berurusan satu sama lain, tetapi juga keluarga mereka. "Saya memiliki keyakinan yang kuat untuk mengajar saudara-saudara saya untuk taat dan mencintai orang tua kami sehingga mereka tidak berakhir seperti saya," kata tahanan itu.


Hari ini wanita itu ingin menjadi alat di tangan Tuhan untuk mencapai kehidupan lain melalui kesaksiannya. "Doa saya adalah agar Tuhan membantu saya berkhotbah seperti Yohanes Pembaptis, yang membaptis banyak orang," simpulnya.