25 Ayat Alkitab Tentang Keluarga -->
Cari Berita

Advertisement

25 Ayat Alkitab Tentang Keluarga

baitsuci
Thursday, January 30, 2020

25 ayat alkitab tentang keluarga

Baitsuci.com-Ayat Alkitab Tentang Keluarga,ayat alkitab untuk keluarga.Ketika Tuhan menciptakan manusia, dia merancang kita untuk hidup dalam keluarga. Alkitab mengungkapkan bahwa hubungan keluarga penting bagi Allah. The gereja , tubuh universal percaya, disebut keluarga Allah. Ketika kita menerima Roh Allah pada saat diselamatkan, kita diadopsi ke dalam keluarga-Nya. Kumpulan ayat - ayat Alkitab tentang keluarga ini akan membantu Anda fokus pada berbagai aspek hubungan dari unit keluarga yang saleh.


Ayat-ayat Alkitab Kunci Tentang Keluarga.

Dalam perikop berikut, Allah menciptakan keluarga pertama dengan melembagakan pernikahan perdana  antara Adam dan Hawa . Kita belajar dari kisah ini dalam Kejadian bahwa pernikahan adalah ide Tuhan, dirancang dan didirikan oleh Sang Pencipta ..

(Kejadian 2:24)..Anak-anak, Hormatilah Ayah dan Ibu  mu..Kelima dari Sepuluh Perintah memanggil anak-anak untuk memberi hormat kepada ayah dan ibu mereka dengan memperlakukan mereka dengan hormat dan kepatuhan. Itu adalah perintah pertama yang datang dengan janji. Perintah ini ditekankan dan sering diulang dalam Alkitab, dan itu berlaku untuk anak-anak yang sudah dewasa juga:

(Keluaran 20:12)..."Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu."

Amsal 1: 7-9......"Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan,tetapi orang bodoh menghina hikmat dan didikan. Hai anakku, dengarkanlah didikan ayahmu, dan jangan menyia-nyiakan ajaran ibumu sebab karangan bunga yang indah itu bagi kepalamu,dan suatu kalung bagi lehermu."


Amsal 15:20....."Anak yang bijak menggembirakan ayahnya,tetapi orang yang bebal menghina ibunya."


Efesus 6: 1-2..."Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian.Hormatilah ayahmu dan ibumu — ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini:"


Kolose 3:20..."Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam segala hal, karena itulah yang indah di dalam Tuhan."


Inspirasi untuk Pemimpin Keluarga.Allah memanggil para pengikutnya untuk melayani dengan setia, dan Yosua mendefinisikan apa artinya itu agar tidak ada yang salah. Untuk melayani Tuhan dengan tulus berarti menyembahnya dengan sepenuh hati, dengan pengabdian yang tidak terbagi. Yosua berjanji kepada orang-orang yang akan dipimpinnya dengan teladan; Dia akan melayani Tuhan dengan setia, dan memimpin keluarganya untuk melakukan hal yang sama. Ayat-ayat berikut menawarkan inspirasi kepada semua pemimpin keluarga:


Yosua 24:15....."Tetapi jika kamu anggap tidak baik untuk beribadah kepada TUHAN, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah; allah yang kepadanya nenek moyangmu beribadah di seberang sungai Efrat, atau allah orang Amori yang negerinya kamu diami ini. Tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!"


Mazmur 128: 3-4..."Isterimu akan menjadi seperti pohon anggur yang subur di dalam rumahmu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun sekeliling mejamu! Sesungguhnya demikianlah akan diberkati orang laki-laki yang takut akan TUHAN."


Kisah para rasul 18: 8..."Tetapi Krispus, kepala rumah ibadat itu, menjadi percaya kepada Tuhan bersama-sama dengan seisi rumahnya, dan banyak dari orang-orang Korintus, yang mendengarkan pemberitaan Paulus, menjadi percaya dan memberi diri mereka dibaptis."


(1 Timotius 3: 2-5)..."Karena itu penilik jemaat haruslah seorang yang tak bercacat, suami dari satu isteri, dapat menahan diri, bijaksana, sopan, suka memberi tumpangan, cakap mengajar orang, bukan peminum, bukan pemarah melainkan peramah, pendamai, bukan hamba uang, seorang kepala keluarga yang baik, disegani dan dihormati oleh anak-anaknya.Jikalau seorang tidak tahu mengepalai keluarganya sendiri, bagaimanakah ia dapat mengurus Jemaat Allah?"



Berkah untuk Generasi,Cinta dan belas kasihan Tuhan bertahan selamanya bagi mereka yang takut padanya dan mematuhi perintahnya. Kebaikannya akan mengalir turun dari generasi ke generasi sebuah keluarga:

Mazmur 103: 17-18...."Tetapi kasih setia TUHAN dari selama-lamanya sampai selama-lamanya atas orang-orang yang takut akan Dia,dan keadilan-Nya bagi anak cucu, bagi orang-orang yang berpegang pada perjanjian-Nya dan yang ingat untuk melakukan titah-Nya."



Amsal 12: 7........"Orang fasik dijatuhkan sehingga mereka tidak ada lagi,tetapi rumah orang benar berdiri tetap."


Mazmur 127: 3-5...."Sesungguhnya, anak-anak lelaki adalah milik pusaka dari pada TUHAN,dan buah kandungan adalah suatu upah.Seperti anak-anak panah di tangan pahlawan, demikianlah anak-anak pada masa muda. Berbahagialah orang yang telah membuat penuh tabung panahnya dengan semuanya itu. Ia tidak akan mendapat malu, apabila ia berbicara dengan musuh-musuh di pintu gerbang."


Amsal 11:29...."Siapa yang mengacaukan rumah tangganya akan menangkap angin; orang bodoh akan menjadi budak orang bijak."


Amsal 15:27...."Siapa loba akan keuntungan gelap, mengacaukan rumah tangganya, tetapi siapa membenci suap akan hidup."


(1 Timotius 5: 8)...."Tetapi jika ada seorang yang tidak memeliharakan sanak saudaranya, apalagi seisi rumahnya, orang itu murtad dan lebih buruk dari orang yang tidak beriman."


Mahkota bagi Suaminya
Istri yang berbudi luhur - seorang wanita yang kuat dan berkarakter - adalah mahkota bagi suaminya. Mahkota ini adalah simbol otoritas, status, atau kehormatan. Di sisi lain, seorang istri yang memalukan tidak akan melakukan apa-apa selain melemahkan dan menghancurkan suaminya:.


Amsal 12: 4...."Isteri yang cakap adalah mahkota suaminya, tetapi yang membuat malu adalah seperti penyakit yang membusukkan tulang suaminya."


Amsal 22: 6...."Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu."


Efesus 6: 4...."Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan."


(Kisah para rasul. 13:26)...."Hai saudara-saudaraku, baik yang termasuk keturunan Abraham, maupun yang takut akan Allah, kabar keselamatan itu sudah disampaikan kepada kita."



Roma 8:15...."Sebab kamu tidak menerima roh perbudakan yang membuat kamu menjadi takut lagi, tetapi kamu telah menerima Roh yang menjadikan kamu anak Allah. Oleh Roh itu kita berseru: "ya Abba, ya Bapa!"


Roma 9: 2-4...."bahwa aku sangat berdukacita dan selalu bersedih hati.Bahkan, aku mau terkutuk dan terpisah dari Kristus demi saudara-saudaraku, kaum sebangsaku secara jasmani.Sebab mereka adalah orang Israel, mereka telah diangkat menjadi anak, dan mereka telah menerima kemuliaan, dan perjanjian-perjanjian, dan hukum Taurat, dan ibadah, dan janji-janji."


Efesus 1: 5...."Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semula oleh Yesus Kristus untuk menjadi anak-anak-Nya, sesuai dengan kerelaan kehendak-Nya,"


Efesus 3: 14-15...."Itulah sebabnya aku sujud kepada Bapa, yang dari pada-Nya semua turunan yang di dalam sorga dan di atas bumi menerima namanya."