6 Cara-Cara Penting Para Pemimpin Gereja Harus Mempersiapkan Diri untuk COVID-19 -->
Cari Berita

Advertisement

6 Cara-Cara Penting Para Pemimpin Gereja Harus Mempersiapkan Diri untuk COVID-19

baitsuci
Saturday, March 28, 2020

6 Cara-Cara Penting Para Pemimpin Gereja Harus Mempersiapkan Diri untuk COVID-19

Baitsuci.com-6 Cara-Cara Penting Para Pemimpin Gereja Harus Mempersiapkan Diri untuk COVID-19.Ketika kekhawatiran meningkat tentang penyebaran virus corona, para pemimpin Gereja tidak mampu mengabaikannya.

Virus ini telah menyerang lebih dari 100.000 orang yang telah terinfeksi olehnya, dan jutaan lainnya yang tinggal dan bekerja di daerah yang terkena dampak. Penyebaran COVID-19 telah menyebabkan ribuan kematian , karantina, penutupan sekolah, dan ketakutan berskala besar di seluruh dunia.

Baca Juga : " Ayat Alkitab Tentang Penyembuhan Ajaib"

Tetapi di tengah-tengah setiap krisis, Gereja memiliki kesempatan untuk menunjukkan kasih Yesus dan harapan yang kita temukan dalam dirinya. Ketika hal-hal tergelap, saat itulah terang Yesus bersinar paling terang.

Berikut adalah 6 cara para pemimpin gereja dapat mempersiapkan diri mereka dan gereja mereka untuk menanggapi virus corona dengan cara yang menginspirasi harapan dan iman kepada Yesus:

1. Jangan Pelihara Kepanikan
Dengan coronavirus terus menjadi perhatian di seluruh dunia, banyak orang mengalami banyak ketakutan. Karena panik, banyak toko kehabisan stok untuk barang-barang penting seperti kertas toilet, air botolan, dan barang-barang kaleng, karena banyak keluarga menimbun persediaan jika terjadi karantina.

Sebagai pemimpin gereja, kita harus ingat bahwa kita mengerahkan pengaruh yang luar biasa terhadap umat kita. Jadi jika kita menanamkan rasa panik dengan cara kita berbicara dan memposting secara online tentang coronavirus, orang-orang kita pasti akan panik.

Baca Juga : "17 Ayat Alkitab tentang KEGELISAHAN Dan DEPRESI"

Ketika kita berbicara tentang masalah ini, kita harus menyampaikan rasa empati, kepedulian, dan harapan yang tak tergoyahkan. Para pemimpin Gereja perlu memodelkan jenis kepemimpinan yang ditunjukkan Yesus selama masa-masa sulit.

Pada malam Yesus dikhianati, ia makan bersama murid-muridnya. Aku hanya bisa membayangkan ketakutan yang dia rasakan memikirkan apa yang akan terjadi padanya. Dan dia tahu bahwa murid-muridnya juga akan takut. Jadi pada saat itu, inilah yang dia katakan kepada mereka:
 ( Yohanes 14:27 ) "
Di masa kekacauan, Yesus memberi tahu kita bahwa kita tidak perlu takut. Dia telah memberi kita kedamaian. Dan bukan jenis perdamaian yang ditawarkan dunia — yang didasarkan pada keadaan kita saat ini — melainkan perasaan damai yang nyata dan abadi.

Dan bukan karena Yesus menyangkal bahwa hal-hal sulit dan menyakitkan akan terjadi pada kita dan di sekitar kita. Dia tidak menyadari ketakutan yang kita miliki. Hanya saja hal-hal itu tidak memiliki kuasa atas kita. Inilah yang dia katakan kemudian saat makan yang sama dengan murid-muridnya.
 ( Yohanes 16:33 )

Kami akan mengalami masalah. Tapi kami adalah pemenang. Jadi kita tidak mundur ketakutan. Dan kita tidak panik, bahkan ketika penyakit berbahaya menyebar ke seluruh dunia.

2. Jadilah Cerdas dan Membuat Penyesuaian untuk ibadah di gereja
Meskipun kita tidak ingin panik, kita ingin menjadi bijak, cerdas, dan aman . Dan wabah koronavirus membawa serta masalah kesehatan yang sangat nyata dan praktis sehubungan dengan pertemuan besar pribadi. Kita perlu memiliki iman, tetapi kita juga harus pintar.

Jadi, ketika gereja Anda menanti pertemuan hari Minggu, ada sejumlah tindakan pencegahan yang dapat dilakukan oleh para pemimpin gereja untuk memastikan keamanan bagi para hadirin di gereja Anda, dan juga ketenangan pikiran. Rencana Anda bahkan mungkin perlu berkembang karena lebih banyak informasi terungkap.

Baca Juga : "Ayat alkitab tentang kutuk dan berkat"

Berikut adalah beberapa hal yang telah dilakukan para pemimpin bijaksana di gereja lokal saya:

Suruh beberapa penyambut berdiri di pintu menawarkan untuk menyemprotkan pembersih tangan ke tangan semua orang ketika mereka memasuki gedung.
Lupakan waktu “berdiri dan sapa” yang biasa selama pelayanan kami di mana semua orang berjabat tangan dengan orang-orang di sekitar mereka.

Pastikan banyak tisu dan pembersih tangan tersedia di lokasi strategis di kampus sepanjang hari, serta banyak sabun di toilet
Kami juga berencana untuk menyesuaikan program hari Minggu yang akan datang untuk memastikan keselamatan yang berkelanjutan. Karena kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di daerah kami, gereja kami, bersama dengan banyak gereja di daerah kami, telah memutuskan untuk membatalkan layanan pribadi sampai pemberitahuan lebih lanjut. Kami akan mengevaluasi kembali situasi minggu demi minggu.

Sebelum membatalkan layanan, kami telah merencanakan untuk membuat penyesuaian lain, seperti menahan diri dari persekutuan untuk menghindari kontaminasi unsur makanan, serta menyesuaikan cara kami mengumpulkan penawaran untuk menghindari melewati ember penawaran kami.

Ini jelas bukan situasi yang ideal. Tetapi kita harus terus fleksibel dan memperhatikan kebutuhan gereja kita akan keselamatan.

3. Tetap pastikan untuk mengkomunikasikannya dengan jelas kepada jemaat
Selama ini, komunikasi adalah kuncinya. Ini juga penting untuk memastikan bahwa Anda memiliki informasi yang tepat yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan yang bijak.

Lembaga Bencana Kemanusiaan di Wheaton College telah menciptakan pusat sumber daya untuk gereja-gereja dan para pemimpin gereja dengan saran taktis tentang cara mengatasi dampak coronavirus di komunitas Anda.

Baca Juga : "Taruh kepercayaanmu pada YESUS,"kata Justin Beiber kepada jutaan orang"

Sumber daya penting lainnya termasuk Pusat Pengendalian Penyakit dan Departemen Kesehatan DC . Situs-situs ini berisi daftar gejala, apa yang harus dilakukan jika Anda atau orang yang dicintai sedang mengalaminya, dan pembaruan penting tentang penyebaran virus. Anda juga harus terus berkonsultasi dengan stasiun berita lokal Anda untuk informasi penasihat terbaru.

Sebagai pemimpin, tanggung jawab untuk membuat keputusan yang aman dan bijaksana untuk gereja kita ada pada kita. Jadi kita perlu memastikan bahwa kita terus mengikuti perkembangan terbaru dan menanggapi dengan tindakan yang terukur tetapi menentukan.

Dan begitu Anda telah membuat keputusan tentang bagaimana menjaga keamanan gereja Anda, pastikan untuk mengkomunikasikannya dengan jelas kepada orang-orang Anda melalui email dan saluran media sosial Anda.

4. Fokus untuk ibadah Online bila ibadah online
Bagi banyak orang di gereja Anda, mereka hanya akan terlalu takut untuk menghadiri pengalaman gereja secara pribadi untuk kemungkinan beberapa minggu. Mereka mungkin orang tua, memiliki anak kecil, atau immunocompromised oleh beberapa kondisi lain.

Tidak peduli berapa banyak sistem keselamatan yang Anda pasang, mereka hanya perlu tinggal di rumah selama beberapa hari Minggu berikutnya. Dan, jika Anda seperti gereja saya, Anda mungkin bahkan tidak dapat memiliki pengalaman pribadi sama sekali.

Sangat penting bagi gereja untuk tidak kehilangan kesempatan untuk terhubung.

Kehadiran online adalah bagian penting dari pelayanan gereja mana pun, tetapi terutama ketika banyak dari umat Anda tidak dapat hadir secara langsung. Jadi, ambil setiap langkah untuk memastikan bahwa keberadaan online Anda sebaik yang pernah ada.

Jika Anda melakukan umpan langsung dari layanan Anda, lakukan upaya ekstra untuk memastikan bahwa semua sistem Anda berjalan secara optimal. Jika Anda memposting video atau audio khotbah Anda ke situs web Anda, segera kirimkan. Dorong pendeta Anda untuk berinteraksi dengan gereja Anda melalui saluran media sosial dan email gereja Anda. Pastikan bahwa pemimpin kelompok kecil memeriksa semua orang dalam kelompok kecil mereka.

Akhir pekan ini, gereja saya akan menyiarkan siaran langsung di semua waktu layanan reguler kami sebagai pengganti pertemuan pribadi. Kami juga meminta agar kelompok kecil kami tidak bertemu minggu ini tetapi tetap terhubung dengan cara digital.

Kami bersyukur bahwa kami memiliki alat-alat ini untuk digunakan untuk memimpin gereja-gereja kami melalui krisis ini dengan baik, meskipun kami tidak dapat bertemu secara langsung.

Kita perlu melakukan segala upaya untuk tetap terhubung ketika kita tidak dapat melihat satu sama lain secara langsung.

5. Berdoa untuk Kesehatan dan Keselamatan
Doa sepertinya adalah jawaban spiritual untuk segalanya. Tapi itu mungkin karena itu adalah jawaban yang sebenarnya untuk sebagian besar hal.

Jadi, bukannya panik, berdoalah. Dan ketika Anda merencanakan respons gereja Anda terhadap krisis ini, berdoalah.

Berdoalah untuk mereka yang terkena virus ini, apakah mereka terkena secara langsung atau tidak langsung. Berdoalah untuk hikmat bagaimana menjaga layanan gereja Anda tetap aman dan bersih. Dan berdoalah untuk ketenangan pikiran ketika orang datang untuk beribadah.

Ketika krisis menghantam, kita memiliki kecenderungan untuk bertindak untuk mengatasinya. Dan itulah yang dilakukan oleh para pemimpin yang baik. Tetapi sebelum kita melompat, mari kita berdoa . Itu akan memberi kita beberapa perspektif dan fokus, dan itu akan memperbaiki hati kita pada Yesus.

Terkadang doa adalah hal paling aktif yang harus kita lakukan.

6. Pimpin Panggilan untuk Beriman
Sebagian dari rasa takut yang kita rasakan tentang coronavirus ada karena memaksa kita untuk memahami beberapa kebenaran yang tidak nyaman. Hidup itu rapuh dan cepat berlalu. Dan sementara kami melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan kesehatan dan umur panjang kami, kami masih tidak memiliki kendali tertinggi. Tubuh kita tidak dibangun untuk bertahan lama. Kita sakit, dan kita mati.

Tetapi pengikut Yesus tahu bahwa ini bukan akhir dari cerita.

Kita memiliki harapan penebusan , harapan kesembuhan, harapan akan kebaruan hidup yang abadi. Yesus mati dan bangkit kembali agar hidup kita berkelimpahan.

Dan tidak ada, bahkan coronavirus, yang dapat memisahkan kita dari kasih Allah, yang adalah milik kita di dalam Kristus Yesus, Tuhan kita  ( Roma 8: 38-39 ).

Demikianlah 6 Cara-Cara Penting Para Pemimpin Gereja Harus Mempersiapkan Diri untuk COVID-19  yang kami bagikan untuk saudara-saudari,biarlah kiranya saudara-saudari terberkati dan mari bagikan ke media sosial saudara-saudari untuk memberkati saudara kita yang lain.jangan lupa untuk berkunjung setiap hari ke situs Kristen/Rohani WWW.BAITSUCI.COM