Apa itu Dosa? - Renungan Kristen - Penting ! -->
Cari Berita

Advertisement

Apa itu Dosa? - Renungan Kristen - Penting !

baitsuci
Monday, March 16, 2020

Apa itu Dosa? - Renungan Kristen - Penting !

Baitsuci.com -Dosa adalah pelanggaran cinta kasih terhadap Tuhan atau sesama yang dapat mengakibatkan terputusnya hubungan antara manusia dengan Allah. Utamanya, dosa disebabkan karena manusia mencintai dirinya sendiri atau hal-hal lain sedemikian rupa sehingga menjauhkan diri dari cinta terhadap Allah.

Dosa juga di pandang sebagai perbuatan yang tidak sesuai dengan kehendak Tuhan, baik itu melalui pikiran, perkataan, perbuatan manusia.

Baca Juga : "Ayat-ayat emas Alkitab menguatkan iman"

Dosa (dari bahasa Sanskerta: doṣa) adalah suatu istilah yang terutama digunakan dalam konteks agama untuk menjelaskan tindakan yang melanggar norma atau aturan yang telah ditetapkan Tuhan atau Wahyu Illahi.

Apa itu Dosa? 
Definisi Dosa  dalam Kekristenan
Kita hidup dalam budaya di mana konsep dosa menjadi terjerat dalam argumen legalistik tentang benar dan salah. Ketika banyak dari kita mempertimbangkan "Apa itu dosa?" kami memikirkan pelanggaran Sepuluh Perintah. Bahkan kemudian, kita cenderung menganggap pembunuhan dan perzinaan sebagai dosa "besar" dibandingkan dengan berbohong, mengutuk, atau menyembah berhala...Yang benar adalah bahwa dosa, seperti yang didefinisikan dalam terjemahan asli Alkitab, berarti "meleset dari sasaran."
1 Yohanes 3: 4 "Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa ialah pelanggaran hukum Allah."
  • Sejarah Dosa Semantik
Lebih jauh, mari kita melihat dosa dalam konteks sejarah untuk memahami evolusi dan terjemahannya dari waktu ke waktu. Kata ini berasal dari istilah Inggris Kuno "syn" yang diterjemahkan dari bahasa Yunani Alkitabiah dan Yahudi yang menunjukkan tindakan tidak memiliki tanda. Dalam pengertian asli dari Perjanjian Baru Yunani, "dosa" adalah kegagalan dalam kehilangan tanda, terutama dalam melemparkan tombak. Hata bahasa Ibrani "Dosa" berasal dari memanah dan secara harfiah mengacu pada kehilangan "emas" di pusat target, tetapi mengenai target. Berkaitan dengan definisi Kristen, pusat emas dari target dapat dilihat sebagai perintah Allah untuk kebenaran. Berdosa berarti kehilangan tanda hidup kita dengan cara yang bajik, tidak hanya gagal memenuhi perintah Allah tetapi bertindak melawan kepentingan kita sendiri dengan melibatkan dunia dengan cara yang tidak bermoral. Berdosa berarti kehilangan potensi kita, kehilangan tanda diri tertinggi dan kualitas hidup terbaik kita.

Apa itu Dosa? - Renungan Kristen - Penting !


 Tanda, dalam hal ini, adalah standar kesempurnaan yang ditetapkan oleh Allah dan dibuktikan oleh Yesus. Dilihat dalam terang itu, jelas bahwa kita semua adalah orang berdosa.Rasul Paulus berkata dalam
Roma 3:23 "Kristus Yesus telah ditentukan Allah menjadi jalan pendamaian karena iman, dalam darah-Nya. Hal ini dibuat-Nya untuk menunjukkan keadilan-Nya, karena Ia telah membiarkan dosa-dosa yang telah terjadi dahulu pada masa kesabaran-Nya."
Baca Juga : "Taruh kepercayaanmu pada YESUS,"kata Justin Beiber kepada jutaan orang"

Mengingat hal ini, tidak baik membandingkan diri kita dengan orang lain. Kita tidak bisa lepas dari kegagalan kita untuk menjadi orang benar dengan kekuatan kita sendiri. Ini adalah rencana Allah, karena hanya ketika kita memahami kelemahan kita, kita akan mempertimbangkan untuk mengandalkan pengorbanan penebusan Yesus.Dosa disebutkan ratusan kali dalam Alkitab, dimulai dengan dosa "asli" ketika Adam dan Hawa memakan pohon pengetahuan. Seringkali tampaknya seolah-olah dosa hanyalah pelanggaran terhadap hukum Allah, termasuk Sepuluh Hukum.Namun, Paulus menempatkan ini dalam perspektif dalam
Roma 3:20 "Sebab tidak seorang pun yang dapat dibenarkan di hadapan Allah oleh karena melakukan hukum Taurat, karena justru oleh hukum Taurat orang mengenal dosa."
Tuhan ingin kita mengenali dosa-dosa kita. Bahkan mereka yang belum membunuh atau melakukan perzinahan akan mendapati diri mereka dihukum karena berbohong, atau menyembah berhala palsu seperti kekayaan atau kekuasaan di hadapan Tuhan.Tragisnya, dosa dalam jumlah berapa pun akan menjauhkan kita dari Allah.
Yesaya 59: 1-2 "Sesungguhnya, tangan TUHAN tidak kurang panjang untuk menyelamatkan, dan pendengaran-Nya tidak kurang tajam untuk mendengar; tetapi yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu,"
Baca Juga : "Ayat Ayat Alkitab yang menyatakan Yesus adalah Tuhan"

Kita harus menahan godaan untuk bertindak seolah-olah kita orang benar, terutama dengan bersandar pada perbuatan baik kita.
(1 Yohanes 1: 8-10) "Jika kita berkata, bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita. Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan. Jika kita berkata, bahwa kita tidak ada berbuat dosa, maka kita membuat Dia menjadi pendusta dan firman-Nya tidak ada di dalam kita."
  • Panggilan untuk Bertobat
Berita baik dalam semua ini adalah bahwa, begitu kita mengenali diri kita sebagai orang berdosa, kita hanya perlu bertobat dan memeluk Yesus untuk diampuni. Yesus dapat mengampuni kita karena dia mati dan bangkit kembali tiga hari kemudian dalam kemenangan atas dosa dan kematian.
2 Korintus 7: 10-11 "Sebab dukacita menurut kehendak Allah menghasilkan pertobatan yang membawa keselamatan dan yang tidak akan disesalkan, tetapi dukacita yang dari dunia ini menghasilkan kematian. Sebab perhatikanlah betapa justru dukacita yang menurut kehendak Allah itu mengerjakan pada kamu kesungguhan yang besar, bahkan pembelaan diri, kejengkelan, ketakutan, kerinduan, kegiatan, penghukuman! Di dalam semuanya itu kamu telah membuktikan, bahwa kamu tidak bersalah di dalam perkara itu."