Gereja Gua di Mesir Menarik 70.000 Orang Kristen Setiap Minggu Untuk beribadah kepada Tuhan. -->
Cari Berita

Advertisement

Gereja Gua di Mesir Menarik 70.000 Orang Kristen Setiap Minggu Untuk beribadah kepada Tuhan.

baitsuci
Sunday, March 1, 2020

Gereja Gua di Mesir Menarik 70.000 Orang Kristen Setiap Minggu Untuk beribadah kepada Tuhan.

Baitsuci.com-Gereja Gua di Mesir Menarik 70.000 Orang Kristen Setiap Minggu Untuk beribadah kepada Tuhan.


"Gereja Gua" di Mesir adalah salah satu gereja terbesar di negara itu, tempat di mana lebih dari 70.000 orang Kristen berkumpul setiap minggu untuk menyembah dan memuji Yesus Tuhan yg hidup - tempat yang merupakan rumah bagi salah satu komunitas Kristen tertua di dunia. Gua, juga dikenal sebagai Biara Santo Simon, terletak di gunung Mokattam di tenggara Kairo, di daerah yang dikenal sebagai "kota sampah" karena populasi besar pengumpul sampah, atau Zabbaleen , yang tinggal di sana.

Baca Juga : "Ayat Ayat Alkitab tentang Kemurtadan"

Lebih dari 90 persen anggota komunitas Zabbaleen di Desa Mokattam adalah  orang Kristen Koptik . Berada di dunia Arab, dikelilingi oleh semua negara yang didominasi Islam, menantang untuk mempertahankan kebiasaan dan melanjutkan budaya Koptik mereka.


Suara Kristen melaporkan komunitas gereja di Mesir telah menurun ketika penduduk negara itu berurusan dengan kekacauan politik, ekonomi yang merosot, dan pemberontakan militan yang tumbuh. The Eksodus Kristen intensif ketakutan untuk masa depan untuk Kristen di Timur Tengah (Arab Dunia), karena beberapa saat khawatir terhadap nasib orang-orang Kristen Mesir.


"Sebagian besar mereka melakukan perjalanan ke AS untuk menemukan peluang yang lebih baik karena ketidakpastian di Mesir," Pendeta Markos Ayoub, seorang imam yang memimpin liturgi hari Minggu di St. Mark dalam bahasa Inggris. "Tidak mudah menjadi seorang Kristen Koptik di Timur Tengah akhir-akhir ini, mengingat pemberontakan militan di Mesir."

Gereja Gua di Mesir Menarik 70.000 Orang Kristen Setiap Minggu Untuk beribadah kepada Tuhan.


Zabbaleen adalah keturunan petani yang mulai bermigrasi dari Mesir Hulu ke Kairo pada 1940-an. Karena melarikan diri dari panen yang buruk dan kemiskinan, mereka datang ke kota untuk mencari pekerjaan dan membangun permukiman sementara di sekitar kota. Awalnya, mereka berpegang teguh pada tradisi memelihara babi, kambing, ayam dan hewan lainnya, tetapi akhirnya menemukan pengumpulan dan pemilahan limbah yang dihasilkan oleh warga kota lebih menguntungkan.

Zabbaleen memilah-milah sampah rumah tangga, menyelamatkan dan menjual barang-barang berharga, sementara sampah organik menyediakan sumber makanan yang sangat baik untuk hewan mereka. Faktanya, pengaturan ini bekerja dengan sangat baik, sehingga gelombang migran berturut-turut datang dari Mesir Hulu untuk tinggal dan bekerja di desa-desa sampah yang baru didirikan di Kairo, lapor Amusing Planet .

Baca Juga : "Ayat Alkitab yang Memotivasi membangkitkan dari keterpurukan"

Selama bertahun-tahun, pemukiman sementara Zabbaleen dipindahkan di sekitar kota untuk menghindari otoritas kota. Akhirnya, sekelompok besar Zabbaleen bermukim di bawah tebing tambang Mokattam atau Moquattam di tepi timur kota, yang kini telah tumbuh dari populasi 8.000 pada awal 1980-an, menjadi komunitas pengumpul sampah terbesar di Kairo, dengan sekitar 30.000 penduduk Zabbaleen. Komunitas Kristen jarang ditemukan di Mesir, sehingga Zabbaleen lebih suka tinggal di Mokattam dalam komunitas agama mereka sendiri meskipun banyak dari mereka yang mampu membeli rumah di tempat lain.


Gereja Koptik (Gua) setempat di Desa Mokattam didirikan pada tahun 1975. Setelah pendirian gereja, Amusing Planet melaporkan Zabbaleen merasa lebih aman di lokasi mereka dan baru kemudian mulai menggunakan bahan bangunan yang lebih permanen, seperti batu dan batu bata, untuk rumah mereka.

Mengingat pengalaman penggusuran mereka sebelumnya dari Giza pada tahun 1970, Zabbaleen tinggal di gubuk sementara. Pada tahun 1976, kebakaran besar terjadi di Manshiyat Nasir, yang menyebabkan awal pembangunan gereja pertama di bawah gunung Mokattam di lokasi seluas 1.000 meter persegi. Beberapa gereja telah dibangun ke dalam gua-gua yang ditemukan di Mokattam, yang mana Biara Santo Simon sang Tanner adalah yang terbesar, dengan kapasitas tempat duduk 20.000; jemaat lain berkumpul di luarnya.