Apa Kata Alkitab tentang Masturbasi?
Cari Berita

Advertisement

Apa Kata Alkitab tentang Masturbasi?

baitsuci
Sunday, April 12, 2020

Apa Kata Alkitab tentang Masturbasi?

Baitsuci.com-Renungan Kristen - Apa Kata Alkitab tentang Masturbasi?
Orang sering bertanya-tanya mengapa Alkitab tidak secara langsung membahas tentang masturbasi. Itu adalah penyebab dari begitu banyak rasa bersalah dan spekulasi dalam Tubuh Kristus. Jadi, kita dihadapkan pada prinsip-prinsip alkitabiah untuk menghasilkan beberapa gagasan apakah itu berdosa atau tidak, sama seperti yang kita lakukan dengan subyek seperti judi, merokok, dll.

Baca Juga: "15 Ayat Alkitab tentang penyakit menular"

Mari bersandar dan melihat apa yang Alkitab katakan sehubungan dengan masturbasi:

Apa Kata Alkitab tentang Masturbasi?

Prinsip Alkitabiah
Mari kita mulai dengan prinsip Alkitab yang penting yang diajarkan oleh Tuhan kita - bahwa siapa pun yang memandang seorang wanita dengan penuh nafsu telah melakukan perzinahan dengannya dalam hatinya ( Matius 5: 27-28 ).

Seseorang yang mempraktikkan masturbasi tanpa membayangkan berhubungan seks dengan seseorang memang jarang, jika dia ada sama sekali. Atas dasar itu, praktiknya sama dengan terlibat dalam perzinaan, percabulan, perilaku homoseksual atau sejumlah praktik seksual lainnya yang dapat dibayangkan oleh pikiran - bahkan penyembahan berhala, seperti diungkapkan dalam Efesus 5: 5 , Kolose 3: 5 dan Yehezkiel 23:49 .

Dalam arti tertentu, dapat dikatakan bahwa masturbasi adalah bentuk pornografi mental, yang kita semua tahu berdosa.

Kita juga mengetahui dosa oleh kesaksian Roh Kudus di dalam, asalkan kita belum memadamkan saksi itu melalui pemberontakan yang berkelanjutan ( 1 Tesalonika 5:19) ; lihat juga (Efesus 4:30 ). Dan siapa yang tidak hidup dengan rasa bersalah atas praktik masturbasi - bahkan mereka yang telah meyakinkan diri sendiri bahwa itu tidak berdosa?

Baca Juga : "Ayat alkitab tentang kutuk dan berkat"

Selain itu, Alkitab mengajarkan bahwa tubuh adalah bait Roh Kudus - kuil suci ( 1 Korintus 3:16 ; 2 Korintus 6:16 ) dan bahwa itu adalah anggota Kristus Sendiri ( 1 Korintus 6: 15-20 ) . Jika kita diperingatkan untuk tidak mempersatukan “Kristus di dalam kita” dengan seorang pelacur, mengapa kita ingin mempersatukan Dia dengan pemikiran dan gambaran yang tidak bermoral dalam pikiran kita? ( 1 Korintus 6: 15-17 )

Alkitab juga mengajarkan bahwa percabulan adalah dosa terhadap tubuh kita sendiri ( 1 Korintus 6:18 c). Selain itu, dalam 1 Petrus 2:11 , dikatakan bahwa orang berdosa menghendaki perang melawan jiwa kita ( 1 Petrus 2:11 ). Dalam hal itu, dengan melakukan masturbasi dengan fantasi-fantasi tak bermoral yang menyertainya, kita sebenarnya berperang melawan diri kita sendiri. Dan perang adalah neraka, karena siapa pun yang terikat pada perilaku ini dapat membuktikannya.

Akhirnya, prinsip Alkitab yang sangat penting yang sering diabaikan dalam pencarian kami untuk menemukan apakah masturbasi itu berdosa ditemukan dalam 1 Korintus 6:12 ; 2 Petrus 2: 19-20 ; dan Roma 6: 14-23 - bahwa apa pun yang menguasai kita (selain Roh Kudus) berbahaya bagi kita. Singkatnya, "seorang pria adalah budak dari apa pun yang telah menguasainya."
Prinsip Kesucian.

Sepanjang sejarah Gereja, orang-orang percaya yang serius telah dibimbing oleh konsep kesucian alkitabiah.

Kesucian adalah gagasan bahwa kita harus menjalani hidup kita dengan prinsip kemurnian dan pengendalian diri seksual, baik secara mental maupun fisik. Ini adalah bentuk penghormatan terhadap diri sendiri dan orang lain, yang memberdayakan penyelamatan ekspresi seksual yang sehat untuk perjanjian pernikahan .

Ini adalah hidup dari tujuan ilahi dan keindahan seksualitas manusia, yang untuk menggambarkan dan mewujudkan pernikahan antara Kristus dan Gereja ( Efesus 5: 22-32 ).

Untuk eksplorasi lebih lanjut, baca  1 Petrus 3: 2; Wahyu 14: 4 ; 2 Korintus 11: 2 ; Efesus 5:27 ; Ayub 31: 1 ; dan 1 Tesalonika 4: 3-4.

Adalah penting bahwa kita menemukan akar masalah dosa sehingga kita dapat bertobat darinya. (Wahyu seperti itu datang pada saat-saat intim dengan Tuhan).

Jika kita tidak sadar atau tidak mau melepaskan satu atau lebih dari benteng-benteng ini, kita pasti akan tetap terikat karena Setan akan terus memiliki dasar di dalam kita ( Yohanes 14:30 ). Karena itu, banyak dari proses transformasi melibatkan menemukan di mana tanah Setan berada dan memindahkannya dengan alat-alat yang telah disediakan Allah.

Dengan kata lain, kita perlu menemukan dan mengakui hal-hal yang benar.

Lalu apa saja masalah dosa asal yang harus diakui?

1. Ketidakpercayaan
 2 Petrus 1: 3-11...."Karena kuasa ilahi-Nya telah menganugerahkan kepada kita segala sesuatu yang berguna untuk hidup yang saleh oleh pengenalan kita akan Dia, yang telah memanggil kita oleh kuasa-Nya yang mulia dan ajaib.Dengan jalan itu Ia telah menganugerahkan kepada kita janji-janji yang berharga dan yang sangat besar, supaya olehnya kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi, dan luput dari hawa nafsu duniawi yang membinasakan dunia.Justru karena itu kamu harus dengan sungguh-sungguh berusaha untuk menambahkan kepada imanmu kebajikan, dan kepada kebajikan pengetahuan, dan kepada pengetahuan penguasaan diri, kepada penguasaan diri ketekunan, dan kepada ketekunan kesalehan, dan kepada kesalehan kasih akan saudara-saudara, dan kepada kasih akan saudara-saudara kasih akan semua orang.Sebab apabila semuanya itu ada padamu dengan berlimpah-limpah, kamu akan dibuatnya menjadi giat dan berhasil dalam pengenalanmu akan Yesus Kristus, Tuhan kita.Tetapi barangsiapa tidak memiliki semuanya itu, ia menjadi buta dan picik, karena ia lupa, bahwa dosa-dosanya yang dahulu telah dihapuskan.Karena itu, saudara-saudaraku, berusahalah sungguh-sungguh, supaya panggilan dan pilihanmu makin teguh. Sebab jikalau kamu melakukannya, kamu tidak akan pernah tersandung.Dengan demikian kepada kamu akan dikaruniakan hak penuh untuk memasuki Kerajaan kekal, yaitu Kerajaan Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus."

2. Penyembahan berhala
Efesus 5: 3-5...."Tetapi percabulan dan rupa-rupa kecemaran atau keserakahan disebut saja pun jangan di antara kamu, sebagaimana sepatutnya bagi orang-orang kudus.Demikian juga perkataan yang kotor, yang kosong atau yang sembrono — karena hal-hal ini tidak pantas — tetapi sebaliknya ucapkanlah syukur.Karena ingatlah ini baik-baik: tidak ada orang sundal, orang cemar atau orang serakah, artinya penyembah berhala, yang mendapat bagian di dalam Kerajaan Kristus dan Allah."

dengan jelas mengajarkan bahwa amoralitas seksual adalah bentuk penyembahan berhala.

3. Pemberontakan
Terkadang kita hanya menolak untuk mendengarkan Roh Kudus atau berpura-pura tidak mendengarkan Dia.Perawatan diri dari masturbasi sering menyembunyikan kemarahan dan ketidakpercayaan kepada Tuhan, yang sepertinya tidak pernah ada ketika kita membutuhkan Dia.

4. Cinta Dosa
Yang ini sering dikubur di bawah tumpukan rasionalisasi. Kita berpura-pura perlu mempraktekkan dosa, kita layak mempraktekkannya, bahwa itulah yang paling tidak Tuhan dapat lakukan untuk membiarkannya mempertimbangkan apa yang telah kita alami.

Tetapi kenyataannya adalah, kita menyukainya lebih dari kita mencintai Tuhan. Untuk mengubah ini, kita perlu menemukan cara untuk lebih mencintai Tuhan.
Merenungkan Salib juga merupakan kunci utama. Sewaktu kita memperoleh penghargaan yang lebih dalam atas penderitaan Tuhan kita, kita menjadi lebih bersedia untuk membuang “hal-hal yang paling memesona kita” (seperti nyanyian pujian lama).

Baca Juga : " Apakah kamu beriman? atau hanya ikut-ikutan saja?"

5. Penipuan Diri
Adalah hal yang merendahkan hati untuk menyadari bahwa selama bertahun-tahun kita telah menjadi ahli dalam menipu diri kita sendiri untuk meyakini bahwa kita menginginkan kebebasan dari sesuatu yang tidak akan kita lepaskan.

Mazmur 37: 23-24....."TUHAN menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya;apabila ia jatuh, tidaklah sampai tergeletak,sebab TUHAN menopang tangannya."


6. Kinerja Kebenaran
 Yohanes 15: 5 ...."Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa."

Itulah sebabnya mengejar keintiman dan wahyu dari Allah dan kemudian melakukan apa yang Dia katakan, pada dasarnya, adalah jalan keluar.


Demikianlah Apa Kata Alkitab tentang Masturbasi? yang kami bagikan untuk saudara-saudari,biarlah kiranya saudara-saudari terberkati dan mari bagikan ke media sosial saudara-saudari untuk memberkati saudara kita yang lain.jangan lupa untuk berkunjung setiap hari ke situs Kristen/Rohani WWW.BAITSUCI.COM