Renungan Paskah - Harapan didalam Yesus di tengah-tengah dunia yang tanpa Harapan
Cari Berita

Advertisement

Renungan Paskah - Harapan didalam Yesus di tengah-tengah dunia yang tanpa Harapan

baitsuci
Tuesday, April 7, 2020

Renungan Paskah - Harapan didalam Yesus di tengah-tengah dunia yang tanpa Harapan

Baitsuci.com-Ada banyak cara yang bisa kita lakukan dalam hal ini, tetapi saya ingin melakukannya dari sudut yang sedikit tidak biasa dengan mengajukan pertanyaan yang mungkin belum Anda pertimbangkan sebelumnya. Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi murid Tuhan Yesus dengan kejadian antara Jumat pagi kematian Yesus dan pagi kebangkitanNya? Bayangkan adegan itu untuk beberapa saat saja. Anda telah bersama Yesus selama beberapa tahun terakhir ini dan anda hidup bersama dengan Yesus. Anda telah mendengarnya mengajar, dan Anda bertanya-tanya pada otoritas dan kata-katanya yang ramah. Anda telah menyaksikan mukjizatNya secara langsung, dan Anda kagum. Anda telah melihat cinta dan belas kasihNya yang luar biasa, dan Anda heran. Anda mendengar dia menyatakan diriNya sebagai roti hidup, dan Anda mempercayaiNya. Anda mendengar Dia berkata bahwa dia adalah air kehidupan, dan anda mempercayaiNya. Anda mendengar Dia mengatakan bahwa Dia adalah terang dunia, dan Anda tahu itu benar.

Baca Juga: "10 Ayat Alkitab Paskah Yang Akan Mengingatkan saudara akan arti Sejati hari itu"

Seperti Simeon, yang menggendong bayi Yesus di Bait Allah, Anda percaya bahwa Dia adalah penghibur bagi Israel. Seperti Petrus, Anda percaya bahwa ini adalah Kristus yang akan menyelamatkan Israel. Seperti orang buta yang disembuhkan Yesus, Anda percaya bahwa Dia adalah Anak Allah. Hanya beberapa hari sebelumnya, ketika dia naik ke Yerusalem dengan keledai besar untuk mendapat pujian, Anda mengantisipasi bahwa inilah saat yang Anda - dan Israel - telah tunggu. Inilah saat ketika Allah akhirnya akan mendirikan Mesias dan Kerajaan-Nya.

Namun pada Jumat pagi yang menyedihkan itu, Anda memandang dari jauh ketika dia dipakukan di salib Romawi, disalibkan di antara dua pencuri, kehidupan yang menguras darinya. Anda mendengar ejekan: "Dia menyelamatkan orang lain; biarkan dia menyelamatkan dirinya sendiri, jika dia adalah Kristus Allah, Yang Terpilihnya!"  Dan Anda bertanya-tanya hal yang sama: "Mengapa dia tidak menyelamatkan dirinya sendiri? Bukankah dia adalah Kristus Allah, yang terpilih, setelah semua" ?

Kemudian pada hari itu, tubuhnya yang tak bernyawa diturunkan dari salib, dibungkus dengan kain linen dan rempah-rempah, dan diletakkan di sebuah kuburan dengan pintu masuk disegel. Tidak diragukan lagi: Dia benar-benar sudah mati.

Baca Juga : "Ayat Ayat Alkitab yang menyatakan Yesus adalah Tuhan"

Dan di tempat sukacita dan harapan, ada kekosongan dan keputusasaan. Yesus, air kehidupan, terang dunia, roti kehidupan sudah mati. Yesus sang Mesias, penghiburan Israel, Anak Allah - teman Anda, sudah mati. Dan dengan dia semua harapan Anda, semua harapan Israel, dan semua harapan umat manusia hilang - dihabisi sepenuhnya.

Ini adalah jenis skenario tanpa harapan yang Paulus ingin orang Kristen bayangkan dalam ayat 12-19 dari 1 Korintus 15. Jelas ada beberapa di gereja Korintus yang meragukan bahwa orang mati dapat dibangkitkan sama sekali. Paul merespons dengan mengatakan, “Benarkah? Nah jika itu masalahnya, apa yang Anda lakukan di gereja?" Jika tidak ada kebangkitan, bagaimana mungkin Kristus sendiri telah dibangkitkan (ayat 13)? Jika demikian halnya bahwa orang mati tidak dibangkitkan, maka Kristus sendiri tidak mungkin dibangkitkan, dapatkah ia (ayat 16)? Dan jika Kristus belum dibangkitkan, lalu apa? Iman Anda sia-sia dan sia-sia (Ayat 14 & 17). Bagaimana? Karena itu berarti Anda masih dalam dosa-dosa Anda (Ayat 17). Tetapi bukankah Kristus membayar dosa-dosa kita dalam kematiannya? Memang, tetapi kebangkitan adalah pernyataan bahwa harga yang diminta dipenuhi. Jika tidak ada kebangkitan, tidak ada bukti bahwa harga yang diminta telah dipenuhi.

Ini adalah analogi yang buruk - kebanyakan analogi ketika berbicara tentang hal-hal yang tinggi dan tinggi - tetapi berpikir untuk membeli sesuatu di toko. Anda pergi ke konter dan menyerahkan uang yang tepat. Dalam arti tertentu, Anda telah membayar barang tersebut. Tapi itu tidak sampai kasir mengambil pembayaran, membuka kasir, memasukkan uang ke dalam dan memberi Anda tanda terima yang benar-benar dapat Anda tinggalkan. Dengan kata lain, pembayaran dilakukan tetapi masih perlu diverifikasi sebagai sah, dan tanda terima adalah tanda bahwa itu telah diterima.

Seperti yang saya katakan, semua analogi seperti itu jatuh, tetapi konsep dasarnya ada di sana. Kristus membayar dosa-dosa kita, tetapi penerimaan pembayaran ini oleh Allah Bapa - tanda terima - bukan kematian Yesus, tetapi membangkitkannya dari kematian. Maka Paulus berkata bahwa jika Kristus tidak dibangkitkan - jika dia benar-benar masih mati - maka kematiannya tidak ada artinya: imanmu sia-sia, dosa-dosamu masih melekat pada kamu, dan kamu akan mati dan binasa sama seperti orang lain (Ayat 18) . Situasi Anda tidak ada harapan sama seperti yang dialami para murid dari hari Jumat kematiannya hingga hari Minggu kebangkitannya.

Terus terang: tidak ada kebangkitan; tidak ada harapan.

Tapi ... dan ini sangat besar tapi ... Tapi katanya, ini bukan masalahnya. “Tetapi sesungguhnya Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, sebagai yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal" ( ayat 20 ). Dengan kata lain, keputusasaan telah dikalahkan. Dunia tanpa Kristus, seperti yang harus dilawan para murid selama waktu-waktu yang menyakitkan antara kematian dan kebangkitannya, tidak ada. Dunia di mana Mesias tidak lagi hidup, tidak ada. Dunia yang tanpa harapan, seperti yang ada selama ribuan tahun sebelum Kristus, tidak ada.

Kita sama sekali tidak hidup di dunia itu lagi. Sebaliknya, kita hidup di dunia di mana panji-panji harapan telah ditanam di dunia yang tidak memiliki harapan, dengan membesarkan putra Allah, Yesus Kristus, dari kematian.

Baca Juga : "Ayat Ayat Alkitab tentang Kemurtadan"

Tetapi jika harapan itu didasarkan pada kebangkitan, ke mana sebenarnya menunjuk? Paulus memberi tahu kita di akhir bab ini:

"Melihat! Saya menceritakan sebuah misteri. Kita semua tidak akan tidur, tetapi kita semua akan diubah, dalam sekejap, dalam sekejap mata, pada sangkakala terakhir. Sebab sangkakala akan berbunyi, dan orang mati akan dibangkitkan tidak binasa, dan kita akan diubah. Karena tubuh yang fana ini harus mengenakan yang fana, dan tubuh fana ini harus mengenakan keabadian"
( Ayat 51-53 ).

Dan kebangkitan adalah pernyataan harapan Allah di dunia yang tanpa harapan, dan harapan yang ditujuinya adalah hidup yang kekal. Dunia akan sia-sia mencari orang lain untuk harapan sejati, karena semua orang lain mati atau ditakdirkan untuk mati. Tetapi Yesus telah bangkit, dan dengan dia harapan sejati untuk Anda dan untuk seluruh dunia telah datang.

Demikianlah Renungan Paskah - Harapan didalam Yesus di tengah-tengah dunia yang tanpa Harapan yang kami bagikan untuk saudara-saudari,biarlah kiranya saudara-saudari terberkati dan mari bagikan ke media sosial saudara-saudari untuk memberkati saudara kita yang lain.jangan lupa untuk berkunjung setiap hari ke situs Kristen/Rohani WWW.BAITSUCI.COM