Anwar Ibrahim Tentang Agama Kristen -->
Cari Berita

Advertisement

Anwar Ibrahim Tentang Agama Kristen

Marcus Xaverius
Thursday, November 24, 2022


anwar ibrahim about christianity

Di antara sekian banyak isu yang telah diperdebatkan oleh masyarakat di Malaysia adalah isu ras dan agama. Salah satu tokoh yang paling menonjol yang terlibat dalam isu-isu ini adalah seorang pria bernama Anwar Ibrahim. Dia telah menjadi tokoh terkemuka di Malaysia selama beberapa tahun sekarang. Namun, pandangannya tentang agama dan ras telah dikritik.

antek Amerika

Awal tahun ini, pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim bergabung dengan demonstrasi di luar Kedutaan Besar AS di Kuala Lumpur.

Anwar dituduh melakukan sodomi homoseksual pada tahun 1990-an. Persidangannya memakan waktu hampir dua tahun dan jaksa penuntut berusaha menghadirkan bukti-bukti yang mengerikan. Sebuah kasur yang bernoda air mani adalah salah satu bukti.

Pada akhirnya, jaksa penuntut tidak dapat menunjukkan bukti apa pun untuk mendukung dakwaannya. Namun, pengacara Anwar menunjukkan inkonsistensi dalam kesaksian penuduhnya, Saiful, dan mempertanyakan keakuratan sampel DNA.

Persidangan sodomi Anwar mungkin tidak berjalan dengan baik. Dia menghadapi vonis kedua, yang dapat menodai reputasi politiknya. Anwar bukanlah politisi Malaysia pertama yang didakwa melakukan sodomi. Saudara angkatnya, yang awalnya terlibat dalam skandal itu, kemudian mengatakan polisi memaksanya untuk berbohong tentang perselingkuhan itu. Dia mengatakan dia diberitahu bahwa dia akan menghadapi hukuman penjara 20 tahun jika dia tidak bekerja sama.

pro-Yahudi

Selama masa kejayaannya sebagai wakil perdana menteri Malaysia, Anwar Ibrahim, seorang warga negara Amerika dan mantan pemimpin oposisi, biasa membual tentang kredensial pro-Yahudi. Namun, persona publiknya saat ini tidak sesuai dengan tindakannya di Malaysia.

Pada tahun 1998, Anwar kalah dalam perebutan kekuasaan dengan Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad. Dia diadili karena korupsi dan sodomi. Dia berakhir di penjara bersama mentornya, Mahathir.

Sejak saat itu, Anwar Ibrahim telah berfokus untuk menumbuhkan citra yang tercerahkan di Barat. Dia telah membina hubungan bisnis dengan orang Yahudi Amerika dan melakukan bisnis dengan Israel. Dia juga telah membuat beberapa klaim anti-Amerika yang terdokumentasi dengan baik.

Pemerintah Amerika Serikat telah menjadi pemain utama di Timur Tengah, tetapi pendekatannya terhadap konflik Arab-Israel sebagian besar tidak efektif. Kegagalannya untuk mencapai proses perdamaian yang sukses di Timur Tengah telah membuatnya rentan terhadap pengaruh regional. Selain itu, Washington menjadi lebih sensitif terhadap pengaruh Yahudi dalam negeri.

kebebasan akademik diserang

Meskipun baru-baru ini profesor Mesir Saadeddin Ibrahim dibebaskan karena melanggar hukum negara, kebebasan akademik terus terancam. Kasus ini melibatkan dugaan pelanggaran undang-undang pendanaan asing, penangkapan sewenang-wenang, dan pengadilan yang tidak adil. Taktik-taktik ini melanggar hukum internasional.

Pemerintah Mesir menggunakan tiga alat utama untuk menekan kebebasan akademik: kontrol polisi, penunjukan politik, dan undang-undang yang membatasi. Taktik-taktik ini mempengaruhi semua aspek kehidupan universitas, termasuk kegiatan mahasiswa, penelitian, dan ruang kelas.

Akademisi tidak dilindungi dari kekerasan fisik, intimidasi, dan litigasi dari militan Islamis. Ancaman dan penyensoran ini menghambat kegiatan mahasiswa, pertemuan mahasiswa-profesor, dan pertukaran ide secara bebas. Selain itu, iklim ketakutan telah menyebabkan mahasiswa menghindari diskusi tentang subjek tertentu.

Para profesor juga menghadapi penyensoran terhadap pekerjaan mereka. Buku-buku mata kuliah mereka disensor, survei dilarang, dan penelitian dibatasi. Akibatnya, pendidikan tinggi di Mesir tidak dapat berkembang. Pembatasan-pembatasan ini mengancam untuk mengisolasi Mesir dari komunitas internasional, menciptakan kelas berpendidikan yang tidak mampu menantang status quo.


Ras dan agama adalah isu-isu yang memecah belah di Malaysia yang multi-rasial

Terlepas dari sifat multi-rasial Malaysia, negara ini telah dilanda polarisasi selama beberapa dekade. Seiring berjalannya waktu, perpecahan agama dan ras telah menjadi sangat terkait. Selain itu, polarisasi telah menjadi kekuatan pendorong di balik ketidakstabilan politik Malaysia.

Sejak akhir tahun 1970-an, Malaysia telah mengembangkan masyarakat yang lebih religius, dengan lebih banyak anak yang bersekolah di rumah dan dipisahkan dari teman-teman yang berbeda agama. Polarisasi ini telah diperkuat oleh perubahan sosioekonomi dan kebangkitan agama. Sekarang tidak jelas apa dampak faktor-faktor ini terhadap kebijakan Malaysia.

Di masa lalu, UMNO, partai politik dominan di negara itu, menggunakan ras dan agama sebagai alat untuk mendukung kemenangan elektoralnya. Partai ini mengklaim bahwa memilih menentangnya berarti menjual orang Melayu dan agama. UMNO juga menggunakan pesan emotif untuk meyakinkan pemilih.

Pemilu baru-baru ini membuat UMNO kalah dari koalisi oposisi. Hal ini membuat Barisan Nasional (BN) yang berkuasa berada dalam parlemen yang digantung. Koalisi ini terdiri dari 13 partai. Koalisi ini mencakup partai-partai Melayu-sentris, seperti Perikatan Nasional, dan partai-partai etnis India dan Cina.