Ayat Alkitab Tentang Orang Munafik

bible verses about hypocritesTerlepas dari usia atau situasi yang Anda hadapi, Anda pasti pernah bertemu dengan orang munafik pada satu waktu atau lainnya. Apakah Anda seorang pemimpin agama, pebisnis, orang tua, atau teman, Anda mungkin pernah menemukan beberapa jenis orang munafik. Berikut adalah beberapa ayat Alkitab tentang orang munafik.

Ayat-ayat Paulus

Beberapa kali Paulus membuat kasus melawan orang-orang munafik. Tampaknya ini agak berlebihan untuk zaman Paulus, tetapi ini berfungsi untuk mengekspos kemunafikan orang-orang bermoral yang mengaku sebagai orang Kristen.

Paulus mengungkapkan bahwa Alkitab dipenuhi dengan ayat-ayat yang merujuk pada kemunafikan. Secara khusus, ayat-ayat dalam Roma dan Galatia adalah contoh terbaik.

Sangat mudah untuk melihat mengapa ayat-ayat ini penting. Alkitab mengatakan kepada kita bahwa Tuhan adalah pembenar orang benar, tetapi Dia akan menunda menghakimi orang munafik sampai mereka bertobat. Mereka yang tidak bertobat akan ditinggalkan, dan akan tersapu ke dalam api neraka.

Paulus juga membuat kasus melawan mereka yang menggunakan teologi untuk membenarkan perilaku jahat mereka. Mereka ini disebut guru-guru palsu. Mereka adalah para penipu, pendusta, serigala-serigala yang mengganas, dan kaum reprobat. Mereka tidak mengikuti hukum Allah. Mereka datang kepada orang-orang dengan pakaian domba. Tindakan mereka bertentangan dengan Roh, dan mereka mencerai-beraikan umat Allah.

Perumpamaan Yesus tentang sepuluh gadis

Selama abad pertama, Yesus menceritakan kepada murid-murid-Nya perumpamaan tentang sepuluh gadis. Perumpamaan ini mengacu pada panggilan surgawi dari para ahli waris Kristus. Perumpamaan ini juga berbicara tentang perlunya berjaga-jaga dan persiapan untuk kedatangan Kristus yang kedua kali.

Perumpamaan tentang sepuluh gadis ditemukan dalam Injil Matius. Simbolismenya didasarkan pada adat istiadat pernikahan Yahudi pada saat penulisan Injil ini.

Dalam kisah ini, semua gadis bangun untuk menyambut panggilan mempelai laki-laki. Mereka menyiapkan pelita. Ada yang bijaksana dan ada yang bodoh. Masing-masing memiliki lampu perak. Semua berpakaian putih. Gadis-gadis yang bijaksana mengambil minyak dengan pelita mereka. Tetapi, mereka tidak memiliki cukup minyak untuk memenuhi kebutuhan semua gadis.

Dalam pendapat ilmiah modern, gadis-gadis bijaksana dianggap sebagai orang Kristen yang dilahirkan kembali. Gadis-gadis bodoh dianggap tidak dilahirkan kembali. Mereka mungkin tampak diselamatkan, tetapi kenyataannya, mereka masih terikat dengan setan. Mereka juga terlalu sibuk untuk duduk dengan tenang di hadapan Tuhan.

Penghakiman Allah atas orang-orang munafik

Di antara banyak hal yang akan dihakimi Allah pada hari penghakiman adalah kemunafikan. Kabar baiknya adalah bahwa Dia memberi Anda kesempatan untuk memperbaiki kesalahan Anda. Namun, Dia tidak akan membiarkan Anda lolos dengan mudah.

Kemunafikan adalah seni tidak menghormati Tuhan dengan menolak untuk mematuhi perintah Firman-Nya. Hal ini mirip dengan bentuk teatrikal agama. Ini juga berfungsi untuk merusak orang-orang yang tidak percaya.

Selain yang sudah jelas, kemunafikan adalah penyalahgunaan agama untuk keuntungan pribadi. Ini adalah cara hidup yang menipu, melayani diri sendiri, dan merugikan diri sendiri. Orang-orang munafik gagal untuk berbuat baik kepada umat Allah. Mereka juga menikmati dosa-dosa mereka sendiri. Mereka tidak memiliki keberanian untuk melayani iblis.

Hal yang paling penting untuk dicatat adalah bahwa kemunafikan adalah kekejian bagi Tuhan. Hal itu akan menyebabkan murka dan penghukuman-Nya pada hari penghakiman. Dia juga menunda penghakiman-Nya bagi orang-orang munafik. Dia akan mengampuni mereka ketika mereka bertobat.

Kutukan Yesus pada pohon ara

Pohon ara adalah simbol bagi bangsa Israel dalam Perjanjian Lama. Secara simbolis, pohon ara melambangkan Israel dan penyembahannya kepada Allah. Ketika Yesus mengutuk pohon ara, Dia secara simbolis mengecam “orang-orang munafik” di Israel. Orang-orang munafik ini adalah orang-orang yang suka pamer agama. Mereka mempraktikkan agama, tetapi tidak memiliki hubungan dengan Yesus.

Imam-imam kepala ingin membinasakan Yesus karena mereka takut akan pengaruh-Nya terhadap orang-orang. Mereka akan membunuh-Nya. Ketika Yesus membersihkan Bait Allah, Ia melihat kemunafikan di sekeliling-Nya. Orang-orang mempraktikkan agama, tetapi tidak ada buahnya.

Murid-murid-Nya takjub ketika mereka melihat pohon itu layu dari akarnya. Biasanya, butuh beberapa minggu bagi pohon itu untuk layu. Dalam kasus ini, pohon itu layu hanya dalam beberapa hari. Ini adalah akibat dari pengepungan tahun 70 M, yang menyebabkan kehancuran Bait Suci.

Orang-orang Yahudi memandang Yesus sebagai Mesias. Dia akan membawa pemulihan dan menanam kembali Israel.